Tentang ASI dan Menyusui

1:15 PM

source here


Gimana perasaannya setelah 9 bulan menyusui??

Jawabannya: Amazing!! Perasaannya macem-macem sih.

ASI adalah anugerah. Alhamdulillah sampe sekarang ASI saya dikasih lancar. Bahagia bisa memberi yang terbaik untuk anak. 
Sssssttt...tapi jangan jadi jumawa ya untuk buibu yang ASI nya lancar tanpa halangan. Pliiis jangan sombong jangaaaan!!! Apalagi sampe judge buibu yang ASI nya seret bahkan nggak keluar sebagai orang yang kurang usaha. Sekali lagi ASI itu rejeki.


Awal menyusui bisa dikatakan masa-masa yang sulit. ASI saya sudah keluar sejak sebelum lahiran. Tapiii mba Alma belum bisa latch on dengan baik, jadinya dia gagal nyusu. Cuma usrek-usrek aja tapi nggak bisa ngenyot. Hari ke-2 baru bisa nyusu dikit-dikit.
Masalah latch on itu berlanjut sampe hari ke-14, mba Alma agak kuning karena nyusunya kurang. Sampe saya pompa ASI nya karena udah kerasa penuh banget. Akhirnya saya konsultasi di poli laktasi di RSUP Sardjito. Alhamdulillah setelah itu nyusunya lancar.

Proses yang saya jalani bisa dikatakan "lancar" dengan halangan yang bisa segera diatasi. Di luar sana ada buibu yang harus berjuang jauh lebih keras dari saya demi ASI. Yang sudah usaha sana sini demi ASI lancar tapi ASI belum dikasih lancar. Dari segala pumping, ASI booster dan sebagainya dicoba tapi belum berhasil. Kurang usaha apa lagi coba? Kayak gitu masih ada yang bilang kurang usaha. Ckckck
Lha kalo kenyataannya memang ASI belum bisa lancar apa ya anak mau dibiarkan kelaparan? Sufor lah solusinya.

Saya punya beberapa teman yang anaknya dikasih sufor dengan berbagai alasan. Ada yang memang sejak awal ASInya nggak keluar. Ada yang setelah masuk kerja lalu ASInya seret akhirnya dicampur dengan sufor. Ada yang memang harus bekerja berjauhan dengan anak dan tidak bisa sering pulang. Semua ibu punya alasan masing-masing. Dan dalam kondisi seperti itu, mereka dijudge macem-macem oleh lingkungan sekitar termasuk keluarga sendiri.

Jangan kira ibu yang nggak bisa ngasih ASI itu nggak sedih. Sediiiihhh bangeeet!!! Jangan lah menambah sedih mereka dengan omongan macem-macem yang nggak penting. Yang malah bikin ASInya tambah seret karena dibikin stres oleh lingkungan sekitar bahkan keluarga sendiri. Sediiih bangeeeet T____T

Bagi buibu yang ASInya lancar sudah sepantasnya bersyukur atas rejeki yang diberikan olehNya. Bukan hanya ibu-ibunya aja yang harus bersyukur, suaminya juga. Bersyukur anaknya diberi nutrisi terbaik di awal kehidupannya. Gratiisss lagiii. Coba kalo ASI nggak lancar, bisa habis jutaan per bulan buat beli sufor. Itu pun nggak bisa menggantikan manfaat ASI. ASI itu nggak bisa dibeli!!!

Menyusui itu perjuangan. Saya dulu mikir, "ahh menyusui sambil tidur juga bisa". Ciiihh...nganggep enteeeng bangeett. *somboong *tamparmuka
Tapi ternyataaaa...beraat broooh siiist. Kelihatannya emang gampang, sambil tidur aja bisa menyusui. Iya sambil tidur, tapi bangunnya lemeees lapeeer. Apalagi kalo anaknya lagi growth spurts, yang bisa 1-2 jam nenen tanpa henti. Selese menyusui dijamin rasanya kaya habis nyangkul sawah di siang hari yang panas terik, lemeees nggak bertenaga.


Jangan harap malam bisa tidur nyenyak. Minimal tiap 2 jam dibangunin anak yang laper minta nenen. Posisi tidur udah nggak karuan karena pindah kanan kiri. Bangun tidur badan pegel semua. Hahahaha *curhat

Buat ibu bekerja, ini lebih berat. Yang harus pumping tiap hari. Lagi kerja pun sambil pumping. Rela jadi omongan orang di kantor gara-gara pumping terus. Juga rela bangun dini hari buat pumping lagi. Demi apaaa??? Demi ngasih ASI buat anak tercinta.

Belum lagi urusan baju. Hahaha...mendadak berasa nggak punya baju karena kebanyakan nggak ada kancing depannya kecuali baju kerja *curhat lagi
Daaan itu berarti apaaa?? Shopping time. Lalalala yeyeyeye.


Untuk urusan makan dan berat badan jangan tanya. Selama menyusui berat badan saya turun 5 kg dari sebelumnya. Persis banget lah saya kaya mbak Beyonce. Hahaha
Jadi, siapa yang bilang menyusui bikin gemuk? Mungkin tiap orang beda-beda sih. Saya makan sebakul juga berat badan masih itu-itu aja. 

source here

Satu lagi yang penting waktu ngASI itu harus rileks, nggak boleh stress. Kalo stress ASI seret. Beneran loh ini. Saya pernah pumping tapi buru-buru, nggak rileks. Hasilnya, ASI yang keluar dikiiit banget. 10 ml pun nggak ada -____-

Bisa jadi ibu yang ASInya seret juga karena kurang rileks, stress. Karena apa? Ya mungkin berbagai hal yang dihadapi ibu yang orang lain tidak tahu. Dalam hal ini suami berperan sangaaaat penting untuk mendukung ibu menyusui. Karena ibu menyusui itu labil, rentan stres, lagi-lagi karena hormon sih *nyalahin hormon lagiii hahaha
Dipastikan dulu suaminya juga nggak labil. Hahaha...ya kaliii kalo suaminya ikutan labil mending kon nyemplung laut wae.


Ada beberapa kasus teman saya yang ASInya sedikit. Kasus pertama, dari lahiran emang ASInya keluar dikit. Sampe akhirnya anaknya dikasih sufor di umurnya yang baru 1 hari. Tekanan dari lingkungan sekitar datang. Biasa lah dikomentarin pedes gara-gara ngasih sufor. Temen saya nggak nyerah gitu aja. Tetep usaha pumping, suplemen ASI, makan banyak, de el el. Hasilnya, ASInya masih sedikit. Akhirnya campur ASI+sufor. Dia stress, nggak bisa rileks. Sampe nangis-nangis. Lha gimana nggak stress, tekanan datang justru dari keluarga sendiri yang tiap hari ketemu. Pada akhirnya si anak dikasih full sufor.

Kasus kedua, ASI lancar dari lahiran sampe umur 3 bulan. Setelah cuti habis, masuk kerja, stress deh. ASI nya seret. Akhirnya sempat campur sufor selama 1 bulan. Temen saya coba rileks, menenangkan pikiran dengan jalan-jalan, melakukan hal-hal yang bikin seneng. Hasilnya, ASI kembali lancar dan stop sufor.

Itu masih mending ya dikomentarin gara-gara ASI seret. Lhaaa ASI lancar aja komentarnya masih banyak, apalagi ASI seret. Dihujat habis-habisan pastinya. Banyak orang sotoy yang komentar tanpa dipikir dulu.

"ASImu itu emang nggak bikin anak gendut." --> helooo ASI itu bikin sehat bukan gendut

Di siang hari yang panas, "Anakmu kok pipisnya dikit, pasti ASInya kurang tuh!!" --> cuaca juga menentukan frekuensi pipis keleeuus. Kalo panas ya pipisnya dikit, karena sebagian cairan keluar lewat keringat

"Kok kayaknya anakmu berat badannya nggak nambah. Pasti ASInya kurang ya? Kamu kurang makan tuh. Blablablablablablabla..." --> heloo emangnya situ timbangan?

"Kok nggak pernah pumping lagi? ASInya udah berkurang po?" --> emang kalo pumping harus laporan sama situ?

Gemeesss banget kan ya kalo ada yang ngomong begitu. Sini menyusui susah payah, situ ngomong tinggal njeplak.

Setelah melahirkan itu masa-masa yang berat. Terutama untuk yang pertama kali punya anak. Kondisi fisik belum pulih. Asliiii badan pegel-pegel semuaa. Jahitan juga masih nyeri. Harus ngurus bayi untuk pertama kali, yang belum pernah sebelumnya, yang belum tahu karakter bayinya kaya apa. Bahkan ada yang ikutan nangis waktu bayinya nangis. Karena bingung harus ngapain lagi. Baby blues syndrom ini memang normal dan umum terjadi kok. Karena setelah melahirkan ibu mengalami perubahan kondisi fisik dan non fisik yang didalamnya termasuk perubahan hormon. Jadi kalo ada ibu baru melahirkan terus tiba-tiba nangis-nangis atau jadi marah-marah nggak jelas, itu adalah hal yang wajar. Dan kalo ada yang judge, "alahh manja bangeet sih, cengeng, gitu aja nangis-nangis" itu tandanya dia butuh edukasi tentang baby blues syndrom. Tuluuung digolekke short course tentang baby blues. >___<
Dan kalo baby blues ini nggak segera diatasi bisa jadi postpartum depression atau depresi pasca melahirkan. Kalo ini bisa berbuntut panjang. Lain kali lah saya posting sendiri.

Jadi ibu baru pasti banyak menuai komentar macem-macem dari lingkungan sekitar. Si ibu nyuruh A, ibu mertua nyuruh B, simbah nyuruh C, bulik nyuruh D, bude nyuruh E, tetangga nyuruh F, padahal diri sendiri maunya Z. Seakan seluruh dunia berkata,

"Kowe ki cah wingi sore, lagi pisanan nduwe anak. Ra ngerti opo-opo. Wis manut wae karo sing lewih tuo (Kamu tuh anak kemaren sore, baru pertama kali punya anak. Nggak ngerti apa-apa. Udah lah nurut aja sama yang lebih tua)."

Rasanya ibu baru itu dipandang remeh, koyo bodo banget ra ngerti opo-opo. Padahal ibu baru juga sempat belajar dulu sebelum lahiran.

Lagi-lagi peran suami sangaaat penting. Wahai suami, percayalaaah istrimu bisa merawat anak kalian dengan baik. Berikan kepercayaan diri pada istri. Bukan malah ikut-ikutan nyuruh manut si ini si itu.

Ibu hamil dan menyusui itu berada dalam masa labil selabil-labilnya. Emosinya labil banget asli. Tiba-tiba pengen nangis. Terus nanti habis itu senyum-senyum sendiri. Cuma liat video agak sedih dikit aja nangisnya udah bikin mata bengkak. Suami salah ngomong dikit bisa berbuntut ngomel-ngomel seharian. Hahahaha

Ibu harus banyak rileks. Kalo misal lagi ada pikiran yang mengganggu harus segera dibuang. Tiap orang punya cara beda-beda sih buat ngilangin pikiran ngganggu. Bisa pergi shopping, bisa nonton film, bisa olahraga. Apa aja deh yang menyenangkan. Kalo saya, nulis blog bisa jadi ajang numpahin pikiran sih. Ya kaliii siapatau ada yang pelampiasannya nulis jurnal ilmiah, beuuuhh manteep banget udah. LOL.

Kalo ada yang ganggu pikiran sebaiknya cerita sama suami. Suami mana suaranyaaa?? Wkwkwk
Wahai para suami, dengerin curhatan istri itu hukumnya wajib. Hahaha...
Walopun curhatannya nggak penting dan sepeleeeh banget, pokoknya dengerin deh. Gampang kan? 
Dengerin aja tanpa menghakimi tanpa menggurui tanpa menasehati apalagi membantah. Karena percuma ngomong sama cewek yang lagi kesel, ujung-ujungnya nanti malah memperparah keadaan. Kalopun mau nasehatin, tunggu hari berikutnya waktu mood lagi baik. Cukup dengerin, beri semangat, peluk, elus-elus. Kelaaar udaaah!! Perlahan mood istri membaik. Gampang kan? Yah karena cewek itu kadang terlalu gampang dibuat bahagia dan dibuat sedih juga. Hahahaha


Ingeet pak suami, mood istri itu taruhannya anak looh. *ini bukan ancaman hahaha 
Mood ibu jelek, mood anak ikutan jelek, biasanya jadi rewel. ASI juga nggak optimal.


Intinya buat para ibu harus tetap sehat, semangat dan bahagia. Semangat menyusui, semangat mengASIhi. Ibu pasti bisa!!


-nuki-

You Might Also Like

2 comments

  1. Hai mom's alma.. bole share juga donk waktu awal mulai pumping saat usia alma berapa bulan? Lalu mengatur frekuensi pumping sebagai ibu rumah tabgga gmna kan pabriknya ada dideket dek alma terus hehe... Makasih sebelumnya moms

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haii mom, terimakasih sudah berkunjung di blog saya. Maaf ya baru sempat balas. Pada waktu saya jadi ibu rumah tangga, frekuensi pumping seringnya sih nggak teratur karena kan saya bareng Alma terus. Pumping cuma kalo pas PD kerasa penuh ataupun kalo misal saya mau pergi sebentar dan ninggalin Alma di rumah sama bapaknya. Jadi waktunya fleksibel aja. Mulai Alma umur 10 bulan saya mulai pumping karena waktu itu saya keterima kerja dan baru mulai masuk kerja 2 bulan kemudian. Saya pumping biasanya dini hari sekitar jam 2-3 pagi. Nah, setelah saya bekerja pumpingnya jadi 3 kali sehari. Di rumah tetep pas dini hari, di kantor 2 kali. Sekarang karena Alma udah mau 2 tahun, saya pumping cuma 1 kali pas di kantor aja. Begitu mom, semoga membantu yaa.

      Delete

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews