#CeritaAlma: Dari Dokter ke Dokter

8:00 AM

source here


Lamaa banget rasanya nggak posting. Saya masih belum punya jadwal rutin posting semenjak jadi ibu bekerja. Kadang susah cari waktunya. Eh bukan susah cari waktunya ding, tapi susah cari moodnya. Ahhh ibu kebanyakan alesan deh...

Saya mau cerita aja deh. Ini postingan bakal panjaaang ya buuuk. Jadi waktu sebelum puasa itu mba Alma sempat batuk pilek nggak sembuh-sembuh. Semacam kaya hilang muncul gitu. Baru sembuh beberapa hari, batuk pilek lagi. Gitu terus selama hampir sebulan. Dan yang terakhir itu batuknya beda, lebih berat dan pake demam. Kebetulan di rumah lagi ada renovasi, jadi kondisi udaranya nggak enak banget. Berdebu. Saya pikir karena debu itu. 

Langsung saya hunting dokter. Niatnya mau ke Dr. Tunjung karena sebelumnya udah periksa ke situ, biar tahu riwayat sakitnya. Eh tapi pas hari itu dr. Tunjung ternyata nggak praktek. Saya kepikiran mau ke dr. Edidharma, kalo kata internet sih bagus *emak2 masa kiniih
Tapi suami nyaranin dr. Soeroyo, dokternya waktu kecil dulu. Ya okelah boleh dicoba, kebetulan hari itu praktek.


Sebenernya waktu memutuskan ke dr. Soeroyo saya agak ragu. Soalnya riwayat kesehatan suami itu lumayan ribet. Dan juga karena saya liat mertua saya cenderung panikan dan dikit-dikit obat. Saya coba searching review tentang dokternya. Dan ternyata beneeer kan kalo kata emak-emak di internet dr. Royo ini gampang ngasih obat dan ngasih antibiotik. Kata suami sih, ya udah dicoba dulu aja. Nanti kalo ternyata ada obat yang nggak perlu ya nggak usah dibeli.

Singkat cerita kami ke dr. Royo bareng ibu mertua saya. Setelah saya cerita, dokternya langsung periksa. Cuma nyuk nyuk nyuk, langsung diagnosis mba Alma kena bronkitis. Apaaahh?? Kok bisa diagnosis secepat itu. Kata dokternya itu karena batuk nggak sembuh-sembuh, dahaknya masih nyisa dan nggak hilang jadi radang sampe bronkus. Dan ndilalah berat badan mba Alma waktu itu cuma 8,6 kg. Ya sudah fix banget dibilang berat badan kurang dari standar.

Dokternya sudah lumayan senior. Dan di situ saya dan suami berasa dihakimi, seolah-olah kami dijudge tidak dekat dengan anak. Apalagi ketika tahu kalo mba Alma masuk daycare. Wahh dikiranya kami nggak ngopeni anak. Mba Alma makannya susah juga kami disalahin, dikiranya nyuapin nggak telaten. Dikira kami pasrah bongkokan sama daycare. Ohh pliss deh dok toloong, saya itu baru masuk kerja juga 1 bulan. Sebelumnya fokus ngurusin anak di rumah. 
Kami ditakut-takuti, kalo sampe kena pneumonia gimana blablabla. Kenapa belum vaksin PCV blablabla. Mba Alma waktu itu memang belum vaksin PCV. Ohhh dokternya gini ternyata, bener yang kata review. Lha ya pantes mertua saya panikan dan dikit-dikit obat, wong dokternya begini malah bikin panik bukannya menenangkan.

Yang saya suka dari dr. Royo itu bagian ini, "Simbah itu nggak perlu terlalu ikut campur masalah ngasuh cucu. Hampir sebagian besar simbah itu tidak bisa mendidik cucunya dengan baik." Wihhh suami saya langsung nyahut, "Betul sekali itu Dok." Hahahaha

Sampailah pada bagian nebus obat. Dapet 3 macam obat: antibiotik, obat batuk sama anti alergi. Nah kan bener gampang banget ngasih antibiotik. Sampe rumah kami periksa obatnya, cek di box nya semua keterangan. Ternyata dosis antibiotik yang dikasih sama dr. Royo itu beda sama yang ada di box. Dosisnya terlalu tinggi. Petunjuk di box diminta menghabiskan dalam 10 hari, kalo dari dokter diminta menghabiskan dalam 5 hari. Helooo??? Akhirnya saya tanya temen yang apoteker. Jawabannya ya diminta manut sama yang ada di box nya laah. Dan akhirnya saya manut sama itungan dosis temen apoteker saya itu.

Awalnya kami agak ragu, apa iya bener mba Alma infeksi? Kok langsung dikasih antibiotik. Dokter ngasih surat rujukan buat cek darah. Dan ternyata bener ada infeksi. Dari hasil lab itu akhirnya ketahuan juga kalo mba Alma anemia. 

Karena kurang sreg sama dr. Royo, kami cari referensi dokter lain. Ada rekomendasi dari teman untuk dokter ahli paru anak di RS Happyland, dr. Rina Triasih. Eh pas mau daftar ndilalah beliau lagi cuti sampe habis lebaran. Kami pun cari dokter ahli paru lain. Ketemu lah nama dr. Roni Naning. Beliau praktek di Sardjito, JIH sama Hermina. Kami akhirnya janjian di klinik Cempaka Mulya Sardjito.

Kesan pertama: dokternya mirip artis jaman dulu. Ahh entahlah saya lupa namanya. Dokternya terkesan tidak banyak bicara. Beliau dengerin saya ngomong sambil mikir dan nulis. Sambil sesekali tanya. Setelah diperiksa ternyata paru-parunya mba Alma bersih, sehat. Tidak ada masalah dengan paru-paru. Cuma memang lendirnya banyak. Kami juga ditanya riwayat alergi. Kebetulan saya dan suami punya riwayat alergi semua. Saya jelas alergi produk susu, sensitif sama debu dan udara kering. Suami punya alergi seafood, debu sama kecoa. Kesimpulan dari dokter Roni kemungkinan mba Alma ada alergi. Jadi langsung dirujuk ke dokter anak ahli alergi,

Hari itu juga kami langsung menunggu dokter alergi, namanya dokter Sumadiono. Kesan pertama: ramah dan murah senyum banget sama anak kecil. Dokter Sumadiono datang lengkap dengan peralatan tes alergi. Eh tapi nggak jadi tes alergi karena mba Alma masih minum obat anti alergi. Harus stop obatnya dulu dan nunggu minimal 1 minggu setelah stop obat baru bisa tes alergi. Dari dokter Suma dikasih zat besi karena mba Alma anemia. 

Selesai stop obat dan nunggu 1 minggu an lebih, akhirnya kami ketemu dr. Suma di RSB Fajar. Di situ mba Alma tes alergi. Ada sekitar 20 alergen yang diujikan. Tangannya mba Alma ditusuk jarum buat masukin alergennya. Dan hasilnyaaaaa: alergi susu sapi. Fix sama kaya ibunya. 
Yang jadi pertanyaan, apakah batuk pileknya itu ada hubungan sama alergi susu? Sepertinya nggak ada, cuma kebetulan waktu itu cuaca lagi nggak enak dan udara di rumah kotor berdebu. Saya pun juga batuk pilek waktu itu. 

Mungkin itu juga kesalahan kami sebagai orangtua. Dulu sebenernya waktu awal batuk pilek udah periksa sama dr. Tunjung dan dikasih obat. Obatnya ringan. Petunjuknya diminumkan sampe sembuh. Naahhh, saya dan suami sotoy nih. Ngerasa mba Alma batuknya udah sembuh jadi obatnya berhenti. Padahal sih mba Alma masih batuk-batuk sedikit. Lendirnya masih ada. Harusnya obatnya tetep diminum sampe batuknya bener-bener sembuh. Ini bisa jadi pelajaran buat orangtua lain ya. 

Semoga mba Alma selalu sehat dan ceria. Duhhh kalo anak sakit itu rasanya sedih banget. Semoga anak-anak selalu sehat ya buuuu...

-nuki-





You Might Also Like

2 comments

  1. mba, wakttu kena anemia itu Alma umur berapa ya? Sama dokter dikasi obat apa untuk anemianya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu baru ketahuan pas umur 13 bulan mba, pas cek darah lengkap. Harusnya sebelum itu bisa cek darah, tapi aku nggak ngeh sama ciri-ciri anak anemia -___-
      Sama dokter dikasih suplemen zat besi merk Ferriz..

      Delete

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews