Tips Mengasuh Anak Bersama Kakek Nenek

3:26 PM

source: here



Sejak sebelum menikah saya nggak pernah kepikiran buat nitipin anak sama kakek neneknya. Saya sendiri nggak mau merepotkan orangtua dengan nitipin anak. Mereka udah lelah mengasuh kita, masa ya harus ngasuh cucunya juga? Belum lagi nanti kalo pola asuhnya beda sama pola asuh saya. Masa depan anak dong yang jadi taruhan.


Banyak yang bilang, "anak kalo diasuh kakek neneknya itu jadi manja."


Bisa jadi memang seperti itu karena masa saat menjadi kakek nenek sudah berbeda dengan masa saat mereka menjadi orangtua. Mungkin dulu mereka bisa tegas waktu jadi orangtua. Tapi waktu jadi kakek nenek?? Bilangnya sih nggak mau manjain cucu. Tapi denger rengekan cucu dikit aja udah nggak tahaaan. Hahahaha

Pola asuh jaman dulu dengan jaman sekarang juga udah beda. Orangtua jaman sekarang udah lebih melek tentang pengasuhan anak yang berdasar ilmiah bukan mitos. Ini bukan bermaksud merendahkan orangtua jaman dulu loh ya. Misalnya nih, bayi harus dibedong biar kakinya lurus. Padahal fungsi bedong itu untuk menghangatkan, bukan untuk ngelurusin kaki. Kaki bayi emang baru bisa beneran lurus sampe umur 3 tahun. Jadi kalo dibedong kenceng kan kasiaaaan bayinyaaa..

Bayi gerak-gerak malah dibedong dipaksa tidur, takut capek katanya. Lha gimana motoriknya mau berkembang?
Sarung tangan nggak boleh dilepas takut kecakar. Terus gimana dia belajar sensorik?
Dan sebagainya dan sebagainyaaaaa... -_____-

Belum lagi nanti kalo anaknya udah agak gedean. Sama orangtuanya nggak boleh main hape tapi waktu sama kakek neneknya dibolehin main hape. Ya kan anak pasti milih yang aturannya lebih longgar. Hasilnya, anak lebih nurut sama kakek neneknya daripada sama orangtua. Nggak mau kan? Kalo saya sih nggak mau
Mau negur orangtua juga nggak enak. Pusiiing juga kan? Pusing tapi harus dihadapi. Kalo udah jadi orangtua macem saya ini pasti bakalan ngalamin hal kaya gini deh. Apalagi kalo tinggal serumah, kesempatan intervensinya lebih besar. *pusiing lagiii*


Biar nggak pusing, saya akan sharing beberapa tips 


1. Satukan visi misi dengan suami tentang pola asuh

Ini langkah awal banget. Suami istri harus satu suara dalam pengasuhan dan pendidikan anak. Kalo bapak ibunya aja nggak satu suara, gimana kalo tambah kakek neneknya. Anaknya pusing harus nurut sama siapa. Peran suami ini penting banget untuk mensukseskan langkah-langkah selanjutnya. Perlu diinget, peran suami istri dalam pengasuhan anak itu sama pentingnya. 


2. Beritahu kakek nenek tentang pola asuh anak mau seperti apa

Ini penting biar dalam mengasuh anak itu cuma ada satu aturan. Kalo perlu jelaskan sampai detail tentang apa yang boleh dan nggak boleh dilakukan sama anak, tentang makanan, dan lain-lainya. Jadi walaupun anak lagi sama kakek nenek tapi aturannya tetep pake aturan bapak ibu.

Gampang banget ngomongnya yaaa?? Kenyataannya suseeeehh. Yang ada aturan kita bisa dikomplain sama kakek nenek. Karena apa? Karena mereka merasa sudah lebih berpengalaman daripada kita. Baru juga kemaren jadi orangtua udah sotoy ngajarin mereka. Anak baru satu udah sok sokan ngasih aturan pola asuh   -_____-

Jadi harus gimana dong njelasinnya?? Jelasin aja kalo jaman dulu dan sekarang itu udah beda. Jangan disamain. 

Ngomong sama orangtua sendiri sih gampang. Nah kalo sama mertua? Kalo sama mertua biar suami aja yang ngomong. Wkwkwkwk


3. Tegas dan konsisten dengan aturan

Setiap aturan yang dibuat harus konsisten dijalanin, biar anak paham. Jangan labil. Kemaren nggak boleh main hape, hari ini boleh. Besoknya nggak boleh main hape, anaknya ngelawan. Nahh loo..
Ini juga harus diterapin sama kakek nenek juga. Orangtua ngelarang tapi kakek nenek mbolehin ya sama aja. Jadinya tiap mau mainan hape dateng ke kakek neneknya. Samaaa ajaaa. Terus mereka bersekongkol buat bohong sama kita sebagai orangtua. Jeng jeeeeng *negatif banget pikirannya* *biariiin*

Saya punya aturan: mba Alma nggak dibiasain tidur dalam gendongan. Jadi kalo mau tidur ya dibaringin di kasur, keloni, sambil nenen. Kalo nggak berhasil, baru dipeluk, ditemplokin pundak. Nggak digendong pake jarik, apalagi sambil jalan-jalan. NO banget deh saya. Sedangkan ya orangtua jaman dulu sukanya kalo mau nidurin bayi pake digendong jarik, jalan-jalan gitu, ditimang-timang. Kan jadi kebiasaan dan ngajarin sesuatu yang menurut saya salah. Mau tidur itu ya di kasur, bukan di gendongan. Kalo simbah-simbahnya udah mulai gendong-gendong pake jarik, langsung saya tegur.

Pengalaman lain lagi soal gurita. Saya kan emang nggak makein gurita sama mba Alma. Eh, dikomplain sama ibu saya. Kasian dingin katanya, pake gurita itu sama kaya pake kaos dalem. Akhirnya saya pakein kaos dalem aja, no gurita. *case closed*

Ngomong sama orangtua sendiri sih gampang. Nah kalo sama mertua? Kalo sama mertua biar suami aja yang ngomong. Wkwkwkwk *kok sama kaya yang di atas sih*

Saya saat ini tinggal sama mertua. Dulu saya nggak enak mau negur. Jadinya diem-diem aja. Tapi malah suami yang nyuruh negur. Sekarang saya udah berani negur. Berani mengambil sikap lah intinya. Kalo emang lagi nggak saatnya digendong kakek neneknya, saya nggak ngijinin gendong. *jahaat* *biariiin


4. Batasi interaksi dengan kakek nenek

Trust me, semakin banyak waktu bertemu, semakin banyak intervensi yang bisa dilakukan. Bukan ngelarang anak main sama kakek neneknya, tapi batasi waktunya. Kalo keseringan juga nggak bagus. 

Mba Alma ketemu orangtua saya sih paling 1-2 bulan sekali kalo mudik atau kalo mereka ke jogja. Itu juga paling lama seminggu. Jadi aman lah ya..
Tapi kalo sama mertua gimana? Kan tinggal bareng? Pasti ketemu setiap hari dong?
Iya, ketemu setiap hari. Tapi waktu interaksinya terbatas. Paling lama berinteraksi sama simbahnya dua jam dalam sehari. Biasanya kalo lagi saya sambi masak atau ngapain. Dan suami juga lagi ngerjain sesuatu. Biasanya pagi sama sore. Itupun nggak saya ijinin gendong, palingan cuma nemenin mainan di kasur atau ditaruh stroler. Kalo mba Alma uda mulai rewel, saya langsung dateng. *emak-emak posesif* 
Jahaat ya? Nggak jahat keleuus. Kalo jahat mah nggak saya bolehin megang. Saya emang gitu orangnya. Wwkwkwkw  *dibilang jahat juga biarin*


5. Waktu dengan kakek nenek adalah waktu bersenang-senang

Ketika anak mau main sama kakek nenek, usahakan dia dalam keadaan happy. Udah kenyang, udah mandi, nggak ngantuk. Jadi waktu bermain sama kakek nenek memang untuk bersenang-senang. Jangan kasih kalo lagi rewel. Kan kasian nanti kakek neneknya yang ngurusin. Niatnya bersenang-senang malah jadi capek karena cucunya rewel. 

Kalo mba Alma mau diajak simbahnya saya pastikan dia lagi happy. Kalo lagi ngantuk atau rewel nggak saya ijinin. Mau maksa ngajak juga tetep nggak saya ijinin. Kan biasanya ada tuh simbah yang kalo cucunya nangis terus bilang gini, "sini gendong simbah sini", dan berharap anaknya langsung diem. Kalo saya sih tetep nggak boleh. *jahaat lagi*

Looh kok jahaat? Ya enggak lah. 

Anak rewel itu sarana belajar buat orangtua, biar tau cara nenanginnya gimana. Juga buat bonding antara orangtua dan anak. Lha kalo rewel terus dikasih ke simbahnya kapan orangtuanya belajar? Dan seterusnya nanti kalo rewel jadi minta ikut simbahnya..... -_____-    kalo saya sih nggak mau. 


6. Sabar dan tetap tegas 

Ini point terakhir yang penting banget. Semua langkah-langkah sebelumnya itu nggak bakalan berhasil kalo nggak sabar dan nggak tegas. Nggak semua kakek nenek itu mau nerima pendapat kita sebagai orangtua. Ini sensitif banget dan rawan konflik. Kuncinya: tetep hormati mereka dan sabar.

Ada yang bilang, "kakek nenek selalu benar dan orangtua selalu salah."

Anak digigit nyamuk, orangtua disalahin. Anak kejedot dikit, orangtua dimarahin. Anak berat badannya turun, orangtua diomelin. Ada yang pernah ngalamin??

Mau pola asuh kaya apa juga tetep salah dimata kakek nenek. Yang paling bener tetep pola asuhnya kakek nenek. -______-


Kalo kaya gitu gimanaa dong?? 
Yang sabar aja. Kalo kakek nenek ngomong mah dengerin aja. Nggak dijalanin juga nggak papa kok. Tapi harus tetep tegas. Jangan karena dicerewetin terus sama kakek nenek terus jadi nggak enak dan prinsip pola asuh jadi berubah. Jangaaaann...
Yang baik-baik dari pola asuh kakek nenek diambil, yang jelek dibuang. Kan nggak semua pola asuh kakek nenek itu jelek. 




Udah segitu aja. Ada yang mau nambahin? Please share ;)


-nuki-







You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews