Nanny atau Daycare??

1:28 PM


source here


Ibu bekerja yang punya anak balita ada pada kedua pilihan ini. Eh, tapi tidak menutup kemungkinan juga sih ibu rumah tangga juga punya pilihan ini. Jadi pilih nanny atau daycare?? Jawabannya tergantung masing-masing keluarga. Nggak bisa disamaratakan ya. Berikut saya ambil dari parentalk.id untuk keunggulan dan kelemahan daycare dan nanny.




Saya pilih DAYCARE dan tidak pilih nanny. Why oh why??? Saya bahas satu persatu kenapa saya tidak pilih nanny dan kenapa saya pilih daycare. Sekali lagi setiap keluarga punya keputusan masing-masing yang dirasa terbaik untuk keluarganya. Dalam keluarga saya tidak pernah muncul pilihan nanny atau mbak untuk mengasuh mba Alma. 

KENAPA TIDAK PILIH NANNY??

1. Khawatir dengan pola pengasuhan dan pendidikan anak 

Concern saya yang pertama adalah pola pengasuhan dan pendidikan anak. Setelah lahiran mba Alma saya resign dari pekerjaan saya yang dulu dan memilih menjadi ibu rumah tangga untuk mengasuh mba Alma. Jadi sejak lahir sampe umur 1 tahun, saya full mengasuh mba Alma. 

Saya dan suami tidak pernah kepikira untuk meng-hire nanny atau mbak untuk mengasuh mba Alma ketika saya kembali bekerja. Karena kami nggak gampang percaya sama orang, apalagi ini menyangkut urusan anak. Gimana kalo nanti pola mengasuhnya beda dengan kami?? Gimana kalo tiap hari dikasih tontonan sinetron?? Gimana kalo nanny nya nggak cukup sabar ngadepin mba Alma pas dia lagi tantrum?? Buat saya dan suami, ini nggak membantu tapi malah nambah-nambahin pikiran kami. Hiiishh males banget ah. Belum lagi kalo liat mbak-mbak momong anak disambi telpan telpon, ada juga yang anaknya dikasih obat tidur. Kami jadi parno. 

Kan bisa cari mbak yang masih ada sodara jadi lebih bisa dipercaya. Buat kami tetep nggak bisa. Karena memberikan pemahaman orang tentang pengasuhan anak beda-beda. Jadi kalopun mau pake nanny, orangnya harus memenuhi kriteria yang kami butuhkan. Ahhhh ribet amat amat yak. Nggak usah deh mendingan ya.

Kan ada mbah nya di rumah yang ngawasi... bisa lah dikontrol. Hahahaha tetep aja NO. Ini akan dijelaskan di alasan berikutnya deh. 

2. Menjaga privasi

Salah satu alasan lain yang tidak kalah penting itu menjaga privasi keluarga. Kalo ada nanny kan kami jadi nggak bebas gitu ya, mau peluk cium, mau pake baju ala kadarnya, wkwkwkwkwk
Saya termasuk orang yang sangat menghargai privasi. Ketika ada orang lain di rumah secara tidak langsung akan tahu hal-hal yang terjadi di keluarga kami yang bukan konsumsi publik. 

Nahhh, tau sendiri lah ya kebiasaan mbak-mbak suka ngerumpi sama tetangga, rumpi sambil beli sayur. Daaan pasti lah yaaa keluarga saya juga nggak luput jadi bahan omongan. Saya nggak mau kaya gitu. Urusan keluarga saya bukan konsumsi publik. Bukan saya suudzon ya, mungkin tidak semua nanny kayak gitu. Saya cuma preventif aja. 


3. Menghindari konflik

Saya dan suami yang cenderung introvert. Jadi kadang kami males berinteraksi yang beresiko konflik. Ketika kami punya nanny, sedangkan kami pun tinggal bersama orangtua, maka resiko konflik akan semakin besar. Kebayang kalo nanti mbak nanny ternyata kerjaannya kurang beres atau kurang cocok sama kami, terus kami rikuh mau negur takut sakit hati. Terus malah jadi serba salah. Belum lagi ya nanti si embak bingung mau manut sama siapa, sama kami atau sama simbahnya. Dan hal-hal lain yang ketika membayangkan aja saya udah mumet, apalagi menjalaninya. Jadiii yaa males banget ahhh kami harus kebanyakan drama.

***

Sekarang saya mau jelasin alasan kenapa pilih daycare. Tapi orangtua harus bener-bener cermat dalam memilih daycare. Harus survei beneran. Karena ini menentukan apakah daycare sesuai sama prinsip kita atau nggak. Saya pernah posting sebelumnya tentang survei daycare di sini. 
Jadi langsung aja yaa KENAPA SAYA PILIH DAYCARE? 

1. Guru dan pengasuh professional 

Ini jelas ya. Semua guru dan pengasuh di sekolah mba Alma minimal berpendidikan S1. Walaupun tidak semuanya S1 PAUD, tapi minimal berpendidikan S1 dan sudah lulus training terkait pembelajaran PAUD. Guru dan pengasuh di daycare selalu up to date dengan metode parenting jaman sekarang. Orangtua juga diberikan buku parenting gratis tiap semester. Dan juga banyak kegiatan yang diselenggarakan oleh sekolah dalam rangka peningkatan kapasitas sebagai orangtua. Entah itu seminar atau kajian. Bahkan untuk yayasan di sekolah mba Alma sudah mengadakan parenting class islami yang diadakan tiap sabtu. Tapi saya belum pernah berangkat LOL *gagaljadiorangtuarajin

2. Jadwal kegiatan dan kurikulum yang detail sesuai usia

Setiap hari selama di daycare anak akan memiliki jadwal rutin. Kalo mba Alma kira-kira jadwalnya dari masuk jam 8 sampe jam 3 itu ini: berdoa, senam dan olahraga, bernyanyi dan didengarkan surat pendek, bermain dan stimulasi, makan snack, bersih-bersih + ganti baju, tidur siang, makan siang terus bermain bebas sambil nunggu dijemput. 
Untuk jadwal bermain dan stimulasi itu disesuaikan dengan usia masing-masing anak. Jadi jangan khawatir anaknya tidak distimulasi. Pengasuh sudah punya jadwal kegiatan mingguan per kelompok umur. Kalo di sekolah mba Alma, para guru dan pengasuh tiap hari Jumat rapat untuk menentukan jadwal kegiatan minggu depan. Dan jadwal selama 1 minggu itu ditempel di papan kelas. Pokoknya tiap hari kegiatannya beda deh, jadi anak nggak bosen. Kegiatan harian anak dilaporkan tiap hari lewat buku penghubung. Gurunya juga rajin kirim foto kegiatan anak di WA grup. Jadi orangtua tau anaknya lagi ngapain di sekolah. 

3. Anak belajar berinteraksi dengan teman sebaya

Ini penting buat mba Alma biar dia mengenal anak kecil lain. Berhubung di sekitar rumah nggak ada anak seumuran Alma. Di sekolah dia belajar banyak tentang interaksi sesama anak kecil. Belajar berbagi sesama teman, belajar sayang sama adek kecil (di kelasnya ada yang bayi), belajar sayang teman, belajar perbedaan, belajar mengalah sama adik bayi.  Yang jelas dia happy dan udah punya temen akrab yang seumuran. 

4. Anak belajar mandiri

Alma di daycare belajar mandiri mulai dari urusan dirinya sendiri sampai membantu teman atau gurunya. Kelihatan banget hasilnya di rumah. Mulai dari makan sendiri, buang sampah, lepas celana dan popok sendiri, bersihin ceceran makanan atau minuman, pake sepatu atau sandal, pake celana. Sudah bisa dimintai tolong juga untuk sesuatu yang sederhana semacam ngambilin sesuatu. Kalo di sekolah jugadimintai tolong ustadzah untuk mengambilkan popok adik bayi. 

5. Minim konflik

Setiap kita berinteraksi dengan orang lain, potensi konflik itu pasti ada. Tapi alhamdulillah sampai saat ini belum ada dan harapannya jangan sampe ada konflik dengan daycare. Justru pihak daycare sangat membantu karena kami sering diskusi tentang perilaku ataupun kebiasaan Alma. Misalnya mba Alma lagi ada kebiasaan yang kurang baik, kami konsultasi dengan pihak sekolah untuk cara mengatasinya. Soalnya yaaa kadang itu anak kalo dibilangin sama orangtuanya nggak digubris tapi giliran sama gurunya langsung nurut. Hahahaha ini beneran terjadi sama Alma. 
Jadi yaaa selama ini saya cukup puas dengan pelayanan dari sekolah Alma. Kalopun ada satu dua kekurangan itu bukan hal prinsipil jadi yaa nggak masalah. 

*** 

Jadi pilih nanny atau daycare?? hehe

Begitu dulu ya dari saya. Semoga bermanfaat. 

-nuki-

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews