Menikah Itu...

8:00 AM

soure here


Ahh judulnya... menikah itu.....

"Dan akhirnya pangeran menikahi sang putri dan mereka berbahagia selamanya." Pliis tolong itu cuma ada di dongeng -_____-



Menikah itu bukan akhir perjalanan tapi justru awal perjalanan. Pernikahan ibarat kapal mengarungi samudra yang kadang tenang, kadang badai. Halaaah ngomong apa ini
Menikah itu beradaptasi, berkompromi, belajar, berprogress dan berkomitmen. Menurut saya loh iniiii...


Beradaptasi

Ini tahap awal banget waktu nikah. Jangan salah ya, walopun udah merasa mengerti dan paham satu sama lain, udah pacaran lama, udah merasa memahami pasangan dari A-Z, tetep akan ada sesuatu yang baru ketahuan waktu udah nikah. Karena ya kan hidup bersama. Dari melek mata sampe tidur lagi. Mungkin ada kebiasaan pasangan yang kita belum tahu. Atau ada sifat pasangan yang baru ketahuan pas udah nikah. Kalo ternyata kebiasaan atau sifatnya baik ya alhamdulillah, eh kalo ndilalah kebiasaannya jelek ya derita loooo. Wkwkwk

Misal nih ya.... Ganteng, gagah, penampilan meyakinkan lah pokoknya. Lhah jebul ternyata makplekenyik ketemu kecoa kabuuur. LOL. 
Cantik, solehah, anggun, percaya diri, ehhhh jebul susah bangun pagi. Rutinitas pagi selalu gedubrag gedubrug kesusu. 
Yaa macam gitu lah...

Dua orang yang menikah walopun katanya udah satu hati, mereka tetaplah dua orang yang berbeda. Setidaknya mereka telah melewati duapuluh sekian tahun yang berbeda. Dibesarkan pada keluarga, budaya dan lingkungan yang berbeda. Semakin banyak perbedaan, semakin banyak hal yang mungkin bisa jadi pemicu konflik atau malah justru bisa saling melengkapi. Tergantung sikap dari masing-masing pasangan sih.

Saya dan suami sudah jelas dibesarkan pada lingkungan keluarga yang beda. Suami anak tunggal, saya sendiri anak pertama dari tiga bersaudara. Saya terbiasa hidup bebas dan mandiri, sementara suami sejak kecil selalu menjadi pusat perhatian. Lhaaa yo anak tunggal. Sudah jelas kan bedanya?
Kami harus beradaptasi dengan sifat dan kebiasaan yang sudah tertanam sejak kecil. Susah? Ya awalnya mungkin susah. Tapi lama-lama kami menemukan ritmenya. 

Suami saya perfeksionis, sebaliknya saya sante dan cuek. Awalnya saya ngerasa susah ngikutin suami. Saya pikir hidupnya ribet banget, terlalu banyak mengkhawatirkan sesuatu yang tidak perlu. Hhhhhh capek banget ngikutinnya. 
Apalagi awal menikah kami sempat LDM an Jogja-Bandung. Saya dengan mertua di Jogja. Dan saya juga harus adaptasi dengan mertua yang ternyata beda jauh sama keluarga saya di rumah.
Oh God -__- zzzzzz

Saya membunuh waktu, saya membunuh rindu, dengan bekerja, bekerja dan bekerja. Selesai jam kantor sore pun saya masih nambah ngajar les sampe malem. Sebisa mungkin menyibukkan diri. Suami pulang ke Jogja 1-2 minggu sekali. Itu pun cuma 2 hari. Ahhh LDM itu sesuatu banget. Nggak cocok buat saya yang haus sentuhan dan pelukan tiap hari. LOL. 

Belum lagi kalo berantem, diem-dieman. Rasanya duuuuhhhh. Belum lagi kalo salah satu dari kita ada yang sakit. Mau ngerawat nggak bisa, paling cuma bisa telpan telpon. Dan jujur, batin saya tersiksa banget waktu itu. Yang ada di pikiran saya tiap hari cuma "gimana caranya nyusul ke Bandung". Nikah kok gini amat sih. LOL.

Tapi akhirnya kami melewatinya. Melewati fase yang sangat melelahkan fisik dan hati. 
Semua berubah ketika kami punya anak. Kalo dibilang anak bisa menambah keharmonisan keluarga itu memang benar adanya.  Kami jadi lebih saling mengerti. Suami pun udah lebih selow hidupnya. Saya juga udah nggak terlalu cuek-cuek banget. Kami sudah menemukan ritmenya. Kami jadi lebih fleksibel. Berantem udah jarang. Paling kadang bete-bete an. Hahaha habis itu juga udah peluk-peluk lagi. 

Saya sendiri sebelum menikah memastikan kalo kami secara umum satu visi misi, satu pemikiran dan pandangan. Walaupun tetep aja ada yang beda. Tapi setidaknya secara garis besar kami punya prinsip hidup yang sama. Cieeeehh....

Penting banget sebelum nikah itu diskusi masalah prinsip hidup sama calon pasangan. Mungkin harus ada batasan yang jelas tentang prinsip ini. Misalnya nih, nggak mau nikah sama penganut flat earth theory, nggak mau nikah sama penganut antivaks, hahaha LOL *becandaaa
Hal-hal prinsip semacam ini harus dibicarakan sejak awal. Kalo saya gini: apa istri boleh bekerja? poligami atau monogami? suami mau mengerjakan pekerjaan rumah atau nggak? suami mau ikut ngurus anak atau nggak? dan lain-lain yang memang perlu didiskusikan sejak awal biar nggak menyesal pas udah nikah. Wkwkwk

Kalo ternyata jawabannya nggak sesuai sama prinsip saya, ya jelas langsung NO!! Ngapain lah saya menghabiskan sisa hidup dengan orang yang nggak satu prinsip. Capeeek, berantem terus nanti ahh. Saya sih cari aman aja lah. Lhaa kalo udah terlanjur cinta?? Ya kaliii hidup bukan cuma soal cinta tapi juga harus realistis dong, harus pake logika juga.

Ini baru adaptasi personal dengan pasangan loh ya. Belum lagi adaptasi sama keluarganya. Hahahaha aduuuh ribet amat ya nikah itu. Prepare yourself guys!!


Berkompromi


"A perfect marriage is just two imperfect people who refuse to give up on each other."

Ketika menemukan perbedaan yang bikin nggak sreg, pastinya jadi sebel tur mangkel. Tapi tapiii kalo ternyata sifat itu nggak bisa ilang atau nggak bisa dirubah, terus gimana dong???
Nah, di sini lah saatnya harus berkompromi. Berkompromi dengan kekurangan pasangan, memaafkan perbedaan yang ada.

Saya nyontohin diri saya sendiri. Dari dulu saya males banget sama yang namanya setrika baju. Entah sampe kapan saya nggak tahu. Pokoknya saya nggak ada passion banget deh sama urusan sesetrikaan ini. Udah nggak bisa dipaksa, nggak bisa banget deh pokoknya. Terpaksa banget mau setrika kalo ternyata baju formal suami lecek dan udah kepepet banget nggak ada baju lain. Kalo baju saya sendiri sih cuek aja lah.
Alhamdulillah suami saya nggak pernah komplain sama masalah ini. Entah karena dia memang cuek juga masalah urusan sesetrikaan atau karena males berdebat sama saya. LOL.
Kalo terpaksa harus setrika, suami lebih milih setrika sendiri daripada nyuruh saya. Wkwkwkwk

Nah, kalo suami itu hobinya naruh barang sembarangan -____- apakah mungkin semua cowok begitu ya? Saya sebenernya bukan cewek yang rapi-rapi banget, cuma ya kadang risih aja kalo bertebaran dimana-mana. Dan paling sebel itu kalo naruh barang penting sembarangan terus lupa. Terus nanya ke saya barangnya dimana. Padahal saya aja belum liat wujud barangnya. Terus nanti kalo nggak ketemu-ketemu jadi ribet dan bete. Zzzzzzzz  -_____-
Tapi lama-lama akhirnya saya biasa, palingan yah ngomel bentar. Habis itu bantu nyari barangnya. Bantu merapikan file-file penting suami yang kadang berceceran nggak jelas campur sama kertas nggak kepake  -______-   kalo disobek-sobek mba Alma baru tau rasaaak!!!

Berkompromi itu awalnya berat. Tapi bisa kok diusahakan. Demi pernikahan yang tentram dan bahagia. Ngapain lah ya berantem cuma gara-gara urusan setrikaan atau rumah berantakan. Kalo menurut kami itu nggak terlalu penting. Masih banyak hal penting lain yang harus dipikirin.

Percayalah, menikah itu nggak merubah sifat. Jadi pinter-pinter lah memilih pasangan yang bikin nyaman. Karena sisa hidup kita akan dihabiskan bersama dia.


Belajar

Belajar itu sudah pasti karena sejatinya hidup itu adalah belajar. Halaaah kok dadi sok filosofis ngene. Sepanjang pernikahan itu isinya belajar, belajar dan belajar.

Saya ini apa lah masih cetek banget ilmunya. Nikah aja belum ada 3 tahun. Belajar ini luas banget cakupannya. Dari belajar memahami pasangan, belajar manajemen keuangan, belajar disiplin waktu, belajar mendidik anak, daaaan masih banyak lagi.

Yang dulunya cuma ngurusin uang buat diri sendiri pas udah nikah jadi ngurusin uang buat keluarga. Kapan bayar listrik, bayar internet, beli beras, beli popok anak, dan sebagainyaaa. Yang tadinya kalo punya uang banyak buat seneng-seneng sendiri, pas udah nikah mikirin saving buat pendidikan anak atau investasi. Dan masih banyak lagi pelajaran yang didapat setelah nikah. 


Berprogress

Dalam belajar harus ada progress. Biar nggak cuma jalan di tempat aja. Yang tadinya cuma bisa bikin telor ceplok buat sarapan suami, lama-lama bisa bikin telor orak arik. LOL. 
Uang tabungan yang biasanya cuma njogrok di rekening, lama-lama bisa dikembangin jadi usaha sampingan. 

Seneng banget rasanya kalo udah bisa berprogress dan mencapai target. Karena menikah itu butuh progress dan target biar jelas arahnya ke mana. 


Berkomitmen

Menikah itu komitmen. Poin-poin sebelumnya itu nggak akan jalan tanpa adanya komitmen. Komitmen untuk mengusahakan pernikahan yang bahagia. Karena nggak ada pernikahan bahagia yang tanpa usaha. Semuanya butuh usaha dan perjuangan. Dan komitmen itu adalah dasar dari usaha dan perjuangan. 

Kalo nggak punya komitmen ya ngapain lah capek-capek harus adaptasi dan kompromi sama kekurangan pasangan. Ngapain juga harus susah-susah belajar masak atau menahan diri nggak ngomel-ngomel. 

Bertahan dan menerima kekurangan pasangan sementara di luar sana banyak yang lebih baik, kalo nggak memegang komitmen, nggak bakalan bisa. Komitmen itu dasar yang paling utama. 

***


Udah lumayan panjang juga ya ternyata tulisannya. Hehe

Apa lah saya yang sotoy nulis padahal nikah juga belum ada 3 tahun. Ya udah lah gapapa biar jadi pengingat saya dan suami. 

Menikah itu bukan urusan main-main. Bukan sekedar gara-gara udah pengin terus nikah. Atau sekedar buat membungkam omongan orang yang bolak balik tanya "kapan nikah". Bukan juga sekedar karena dikejar umur. Juga bukan karena mantan udah nikah duluan terus jadi pengin buru-buru nyusul. Eaaakkk...
Bukan juga karena baper pengen punya anak lucu gara-gara temen udah gendong anak semua. Ikhtiar punya anak itu dimulai dari milih calon pasangan loh. Yang nantinya bakal jadi calon bapak atau calon ibu. Kalo mau anak yang baik, ya cari calon yang baik juga. Jangan kira punya anak itu gampang looohh. Mendidiknya itu yang susah. 

Menikah itu panggilan hati sih kalo menurut saya. Kalo mungkin udah ngerasa nggak nyaman dan nggak happy sendirian, rasanya udah butuh banget pundak buat sandaran, berarti emang udah butuh nikah. Tapi kalo ternyata sendiri pun masih happy dan baik-baik saja dan nggak masalah sandaran di tembok bukan pundak orang,  LOL. Ya berarti belum butuh nikah.

Udah pengin nikah tapi belum punya calon? nggak usah kesusu. Sabar dulu. Persiapkan diri dulu. Mungkin emang belum ketemu jodohnya. Jangan njuk asal nikah aja. Perlu seleksi dong ahh. Buat seumur hidup lohh. Dibilang pilah-pilih atau oportunis ya biarin aja. Karena memang wajib harus pilih-pilih. Ingaaat, sisa umur kita akan dihabiskan bersama pasangan. Teliti lah dalam memilih karena pasangan itu nggak bisa diijolke atau tukar tambah. LOL.

Kalo ternyata belum nemu yang 'sreg', jangan buru-buru. Seloow, nikah bukan balapan kok. Karena 'sreg' adalah koentji. Halaaahh... sreg dalam hal segalanya yaa. Dari sifat, karakter, prinsip hidup, gaya hidup, tujuan bersama, impian bersama, perencanaan keluarga, dan semuanya yang dianggap perlu didiskusikan sebelum nikah.
Segera nikah lah kalo udah nemu calon pasangan 'sreg' yang sampe level "oke mungkin saya nggak akan nemu orang yang lebih baik dari ini. Limited edition cuma ini aja". Oke lanjuuutt..

Ada cerita dari lingkungan dekat saya tentang masalah 'sreg' ini. Yang pertama datang dari temen kerja saya. Udah pacaran 9 tahun, bahkan udah punya rumah bersama dan usaha bersama. Pokoknya udah tinggal nikah aja deh. Undangan udah dicetak. Ehhh, 2 bulan sebelum nikah temen saya mbatalin. Kenapa? Karena ada sesuatu di calon pasangannya yang dia nggak sreg dan akan jadi masalah ketika mereka berdua menikah nanti. Padahal dia cewek dan umurnya udah sekitar 36 an. Kebayang kan omongan orang di sekitarnya? Tapi dia tegas sekali. Salut saya.
Yang kedua cerita dari tetangga saya depan rumah. Ceritanya udah lamaran, tapi menjelang menikah ternyata merasa nggak sreg sama calon pasangannya. Singkat cerita orangtuanya bingung antara harus ngembaliin lamaran cowoknya atau lanjutin nikah. Akhirnya orangtuanya nyuruh tetep lanjutin nikah, alasannya ngembaliin lamaran cowok itu "saru" nek kata orang Jawa. Lanjut lah tetangga saya nikah. Dan berakhir cerai. Duhh...

Dan yang tidak kalah penting dari menikah adalah restu orangtua. Kita udah cocok banget, eh tapi ternyata orangtua nggak setuju. Perlu banget ditanyakan sedetil-detilnya pada orangtua alasan kenapa nggak setuju. Biar bisa dievaluasi. Kalo ternyata alasan nggak setujunya adalah hal yang bisa diperbaiki dan bukan sesuatu yg bersifat prinsip, maka itu masih bisa lah diperjuangkan. Siapatau nanti lama-lama orangtua bisa jadi luluh. Tapi kalo nggak setujunya menyangkut hal-hal prinsip yang mungkin sulit atau tidak bisa diperbaiki, bisa dipikir ulang. Lihat kembali calon pasangan, apakah dia memang benar-benar layak untuk diperjuangkan. Dan jika ada celah yang membuat dia kurang layak untuk diperjuangkan, berpikirlah buat cari calon lain. Sebaiknya jangan sampai menikah tanpa restu orangtua. Karena restu orangtua itu doa yang menyertai di setiap jalan kita.

Saya memutuskan menikah ketika sampe level 'take it or leave it'. Oke, mungkin saya tidak akan menemukan orang lain yang lebih baik dari ini, limited edition, manusia langka, cuma satu, ambil sekarang atau akan kehilangan selamanya. Hahaha

Kami berdua sama-sama punya karakter yang kuat. Pada dasarnya karakter saya itu keras kepala, cenderung suka mengatur dan nggak mau kalah. Kalo ketemu cowok yang karakternya di bawah saya, udah lah habis pasti saya atur semuanya. Hahahaha
Tapi entah kenapa saya bisa manut sama suami. Manut bukan berarti menurut perintah suami. Suami saya bisa memberikan pilihan bijak buat saya tanpa saya merasa dikalahkan. Dia sangat open minded, mendengarkan pendapat saya dan mencari jalan tengah yang mengakomodasi pendapat saya dan pendapat dia sendiri. Jadi, saya manut atas kemauan sendiri, bukan karena perintah dia. Laki-laki model gini nih yang saya cari. Wkwkwk

Bagi saya BOJO itu layaknya BOBO, teman bermain dan belajar. Iya, benar-benar teman bermain dalam artian sebenarnya dan teman "bermain" dalam arti kiasan juga dooong tentunya. Sebelum punya anak ya kami main berdua. Nyusur kali nyari ikan sama lumut, jajan makanan anak SD, beli mainan jaman dulu, dan segudang kegiatan receh lain yang menurut orang lain itu bukan kegiatan orang dewasa. LOL. Iya, kami memang se'receh' itu. Kami yang bahagia cuma gara-gara liat ada kucing bagus dan pengen ngelus-elus. Kami yang bangga bisa beli jajanan anak SD sampe puas.

Kami pun belajar setiap hari. Belajar geomorfologi, hidrologi, oseanografi hahaha iyaaa beneran ituu. Mbok yakiin. Bikin presentasi kuliah, bikin kurikulum pun kami juga diskusi. Juga belajar hidup. Belajar menjadi orangtua, belajar mendidik mba Alma. Belajar belajar dan belajar dari semua jalan yang telah kami lewati. Walopun kadang kami sering menertawakan kebodohan kami dalam hidup. Sesimpel biar hidup nggak tegang-tegang amat.

"Never marry the one you can live with, marry the one you can't live without."

Saya nemu quote itu dan bener banget. Setiap hari ketemu pun saya selalu tanya 'sayang pulang jam berapa'. Hahaha padahal sakjane biar gantian momong mba Alma sih. Ya kan kasian masa ketemu bapaknya cuma sebentar. Eh tapi beneran saya tiap hari tetep kangen kok. Cieeehhh
Kalo suami ke luar kota saya galau. Hahaha galau karena ngurus mba Alma sendirian, nggak ada yang diajak ngobrol, dimintai pertimbangan, apalagi kalo anak lagi sakit. Duhh sediiih. Tapi saya bisa lebih setrong. Karena apa? Karena ada makhluk kecil yang harus saya lindungi, yang harus diberikan senyum setiap hari, dimana saya harus tampil selalu happy di depannya. Ya kalo saya galau nanti mba Alma ikutan galau dong.

Di pernikahan kami yang masih seumur jagung ini, kami berharap bisa menjadi lebih baik lagi di tahun-tahun yang akan datang. Terkadang kami memang terlihat sante dan tidak serius. Yelaaahh hidup itu udah rumit makanya dibawa sante ajalah. Kami sebenernya pun ya serius dengan impian-impian bersama. Semoga kami bisa selalu saling melengkapi dan mengingatkan satu sama lain. Bisa mendidik mba Alma menjadi pribadi yang baik. Walopun kadang kami sedikit absurd. Hahahaha

Dan yang terpenting itu selalu jatuh cinta setiap hari. Jatuh cinta pada pandangan pertama itu biasa, jatuh cinta berulang kali pada orang yang sama itu baru luar biasa. Tsaaaah....

Semoga Allah selalu mempersatukan kami di dunia dan akhirat nanti. Amiin...


-nuki-

*ngedraft postingan ini udah beberapa minggu nggak selese-selese dan jadi panjang banget gini -___-

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews