Anak Pertama, Ladang Belajar Orangtua

1:59 PM




Anak pertama, anugerah pertama, hiburan pertama, semuanya serba pertama. Barang-barangnya semua baru, nggak ada yang lungsuran. Hahaha...


Iya, saya anak pertama. Adik saya dua, semua laki-laki. Saya lahir waktu bapak saya umur 24 tahun dan ibu saya 23 tahun. Masih muda yaah?? Saya di umur segitu lagi seneng-senengnya main dan bekerja. Hahaha

Saya lahir waktu ekonomi keluarga belum mapan. Dimana bapak ibu makan seadanya yang penting ada makanan bergizi untuk saya. Alhamdulillah saya waktu bayi alergi dairy product. Jadi saya tidak sempat mencicipi susu formula ataupun segala macam makanan bayi instant dengan kandungan susu. Jadi bapak ibu saya juga bisa lebih hemat. Benar kan ada hikmah di balik semuanya??

Jaman dulu belum booming yang namanya ASI eksklusif. Tahunya semakin mahal susu bayi maka kualitasnya semakin bagus. Padahal ASI lah yang terbaik. 
Jaman dulu nggak ada itu yang posting resep MPASI sama panduan MPASI. Ibu saya trial and error bikin MPASI buat saya. 


***

Mba Alma, juga jadi ladang belajar buat kami, orangtuanya. Sebelum mba Alma lahir, saya dan suami banyak membeli buku tentang hamil, menyusui, mengasuh dan mendidik anak. Kami juga banyak membaca dari internet. Yelaaah jaman digital kaya sekarang sih apa-apa gampang kan ya. Apa-apa bisa ditanyain di Google *hambagoogle

Waktu masih hamil saya sempat khawatir nggak bisa urus anak. Takut kalo anaknya nangis harus gimana, dan lain laiiin laaah. Gendong bayi aja masih kaku bangeet. Saya masih mending ya, sempat merasakan punya adik kecil dan saya udah gede. Karena jarak umurnya jauh. Saya sempat lah bisa momong. Ponakan dan sepupu saya juga banyak yang masih kecil. Jadi udah terbiasa sama anak kecil. 
Nah suamii sayaa?? Anak tunggal, sama anak-anak nggak deket. Anak tetangga aja nangis liat muka suami. Gendong anak nggak berani. Gimana cobaa???


Dari cara mbedong sampe cara mandiin bayi, kami nonton di youtube. Segala cara-cara menenangkan bayi nangis juga liat di youtube. *hambayoutube
Tapi alhamdulillah mba Alma anaknya jarang nangis.


Alhamdulillah, setelah mba Alma lahir naluri ibu lah yang bekerja. Dari gendong, nyusuin, mandiin, nyendawain, pakein popok, pakein baju, saya bisa semua dengan sendirinya. 
Suami saya juga bisa dengan sendirinya. Malah waktu awal-awal dia yang selalu mandiin. Soalnya mba Alma lahirnya kecil. Jadi kelihatan rapuh banget gitu laah. Saya takuut liciiiin. Hahaha


Dari anak pertama, kami belajar banyak. Yang pertama itu belajar sabaar. Iya harus sabar. Waktu mau lahiran saya nggak sabaran, ini kenapa udah 39 minggu kok belum ada tanda-tanda mau lahir siiihh?? Perasaan udah jalan kaki setiap hari, senam hamil udah, jongkok berdiri udah, posisi kepala udah di bawah, kok belum ada tanda-tanda juga?? Emang belum sampe HPL sih. Tapii kenapa beluuum juga?? *maksaa tetep
Sampe DSOG nya bilang suruh jangan stres, nanti kalo stres malah nggak lahir-lahir. Hahaha...sabaar sabaar intinya sih.

Sabar yang lain itu kalo ngadepin anak rewel atau sakit. Alhamdulillah mba Alma sih jarang rewel tanpa alasan. Sakit pun dia nggak rewel. Kecuali kalo udah nggak nyaman banget. Orangtuanya harus sabar observasi dulu sakitnya. Nggak langsung buru-buru bawa ke dokter kasih obat beres, anak happy nggak rewel lagi. Sabar duluuuu...observasi dulu minimal 3 hari, kalo 3 hari nggak membaik baru deh bawa ke dokter. Kan kasiaaan liat anak menderita harus nunggu 3 hari...
Kalo saya sih lebih kasian kalo bayi dikasih obat. Soalnya mba Alma kalo minum parasetamol itu pasti langsung muntah. Walopun ngasihnya uda dicampur pake makanan atau minuman. Kalo cuma demam batuk pilek biasa sih paling 3 hari juga sembuh sendiri tanpa obat. Saya bukan anti obat loh ya. Kalo memang HARUS minum obat ya gapapa minum obat.


Sabaar juga kalo anak lagi susah makan. Kalo emang udah nggak mau mangap ya udah, jangan dipaksa deh. Sabaar juga kalo makanannya diacak-acak, diremes-remes, diratain di tray, dilap ke muka, digosok-gosok buat luluran tangan kaki *ini mba Alma banget
Terus dengan masih belepotan gitu selese makan langsung minta gendong, minta peluk. Seketika semua kotoran juga nempel ke baju ibunya. 
Sabaaar ya sabaaar T__T


Dan masiiih banyaak lagi sabar-sabar yang lain

Pelajaran yang kedua adalah belajar mengatur dan menghargai waktu. Awal-awal baru lahiran kerjaan saya cuma makan minum sama ngurusin mba Alma. Semua urusan rumah tangga lainnya suami yang ngerjain. Tapi yaaa yang namanya ngurus bayi itu capeek. Walopun dia kerjaannya cuma nenen, tidur, pipis dan eek aja. Apalagi bayi baru lahir itu pipis sama eek nya sering banget. Bolak balik ganti popok. Alhamdulillah mba Alma anaknya nggak begadangan. Yah walopun tetep sempet fase begadang tapi cuma sebentar aja. Saya sama suami bagi-bagi waktu tidur. Biar nggak capek semuanya.
Mulai mba Alma agak gedean, atur waktunya diperketat. Soalnya tidurnya kan berkurang. Sementara anak tidur kan saya bisa ikutan tidur ngerjain pekerjaan lain *bohong* 
Bukannya malah internetan buka-buka olshop *tamparmuka*


Pelajaran yang ketiga: nggak semua teori parenting itu cocok dipraktekin ke anak kita!! 
Alangkah indahnya kalo ilmu parenting berjalan muluuus. Anak mau tidur tinggal matiin lampu, pukpuk sebentar terus merem sendiri. Makan di high chair telap telep tanpa distraksi tanpa drama. Anak diingatkan pake kata-kata positif langsung nurut. Bahagiaa sekali jadi orangtua. *ngimpiiii

Ada sih bayi yang nurut begitu. Alhamdulillah ya buuuk, diberkati sekali anaknya nurut. *salim
Tapi banyak juga yang nggak bisa kaya gitu, macam mba Alma. Hahahahaha...kalo urusan tidur malem masih bisa lah ya matiin lampu nanti merem sendiri. Tapi kalo urusan makan dan yang lain-lain??? -____-

Follow your instinct, mom! Tiap anak itu individu yang berbeda. Nggak usah khawatir deh kalo penerapan teori parenting nya nggak berjalan mulus. Ibu pasti punya cara sendiri yang terbaik buat anaknya.


Pelajaran yang keempat adalah percaya diri. Percaya sama diri sendiri kalo bisa merawat dan mendidik anak sendiri dengan baik. Ini penting sekali biar kita mantap dalam mengasuh anak. Nggak cuma dengerin omongan ini ono yang nggak jelas bener atau nggak nya. Sebisa mungkin belajar dulu sebanyak-banyaknya dari referensi yang ilmiah dan terpercaya. Supaya lebih yakin kalo tindakan kita sudah benar. Jadi nggak ngandelin tanya sama ibu atau ibu mertua. Kaya gini bener nggak ya? Begitu salah nggak ya? Capek deh -__-
Nah kalo dikomplain?? Jelasin pake alasan ilmiah. Harus berani. 
Saya sih emang jarang tanya-tanya orang lain seputar mengasuh anak. *sotoy* 
Saya juga jarang minta bantuan orang lain kalo emang bisa dikerjain sendiri. Sebisa mungkin saya nggak ngerepotin orang lain. Yang punya anak kan saya, masa orang lain juga disuruh ikutan repot. 
Percayalah, kalo ibu bisa mengasuh anak paling baik dari orang lain. *sotoy banget baru juga punya anak satu*



Kok udah panjang aja ya tulisannya... 
Segini dulu deh syuurhat nya. Kalo ada buibu yang mau nambahin, monggoo loh buuk



-nuki-

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews