#CeritaAlma: Toilet Training (1)

8:00 AM



Posting harus banget pake part 1 yaa. Hahaha iyaa harus banget lah. 

Jadi apa kabar toilet training?? Udah berhasil belum? Jawabannya adalaaah BELUUUM. Ternyata toilet training itu kerja keras ya buibuuu.

Saya mau sharing pengalaman toilet training mba Alma dari umur 8 bulan sampe sekarang. Iyaa dari umur 8 bulan, udah hampir 3 bulan dan belum berhasil T___T
Ini baru toilet training siang hari aja looh. Belum yang malam hari juga. Kalo yang malem, orangtuanya belum siap mental dan fisik. Ampuuuun kami masih mau tidur nyenyak dulu. LOL.

Awalnya sih saya iseng-iseng aja mau nyoba toilet training buat mba Alma. Mulai 7 bulan kalo pup udah langsung bawa ke kamar mandi dan cebok pake air dingin. Dan responnya biasa aja sih. Nggak yang ribut atau gimana. Jadi saya penasaran nih pengen nyoba toilet training.

Beberapa hal yang perlu disiapin sebelum mulai toilet training:

1. Lepas diaper dan amati kebiasaan pup dan pipis bayi. Kalo siang di rumah biasanya emang jarang pake diaper sih. Mba Alma setiap bangun tidur hampir selalu pipis. Kalo pup lebih susah diamatin. Soalnya dia nggak selalu pup setiap hari. Saya ngamatin selama 3 hari. Saya catet waktu pipisnya jam berapa aja.  

2. Amati tanda-tanda anak mau pipis atau pup. Kalo pup mungkin lebih gampang ya. Karena biasanya kan bayi ngeden-ngeden dulu dan raut mukanya berubah. Yang susah itu pipis. Kadang mukanya lempeng-lempeng aja eh ternyata lagi pipis. 

3. Siapkan fisik dan mental dooong. Toilet training itu kerja keraas. LOL. 

Setelah persiapan beres, cuuus praktek dong yah. Mungkin tiap orangtua punya cara yang beda-beda, kalo cara saya begini:

1. Tiap bangun tidur langsung bawa ke toilet. Saya siram-siram bagian v***na nya pake air dingin. Biasanya sih langsung pipis. 

2. Bawa ke toilet setiap interval waktu tertentu. Misalnya 1 jam sekali atau setengah jam sekali. Ini agak tricky soalnya kadang frekuensi pipis pagi dan siang beda. Cuaca juga menentukan. Kalo mendung duuh 1 jam bisa pipis 4 kali T____T
Jadi kalo interval waktunya berubah, ikuti pola yang terakhir. Misalnya, tadinya 1 jam sekali ke toilet, tapi ternyata baru setengah jam udah pipis lagi. Intervalnya dirubah jadi setengah jam sekali. 

3. Amati kegiatan dan raut wajah anak. Kalo udah ada tanda-tanda mau pipis atau pup segera bawa ke toilet walaupun belum sampe interval waktunya. Kalo mba Alma biasanya lagi main tiba-tiba diem dan ngeden, itu udah tanda-tanda. 

4. Selalu sounding kalo pup dan pipis di toilet. Kalo mau pipis dan pup bilang.
Walaupun belum bisa ngomong, bayi itu ngerti kok. Setidaknya dia ngasih tanda kalo mau pipis atau pup. Kalo mba Alma biasanya dia ehhh ehhh atau kadang kalo saya lagi nggak merhatiin dia akan teriak-teriak.

Jadi prakteknya gimana?? Lancaaar??
Yang namanya teori nggak selalu mulus ya kalo dipraktekin. Gampang banget nulis kaya yang di atas itu. Tapi prakteknya beuuuhh perjuangan.

Kalo pipis setelah bangun tidur, yaahh 80 % berhasil. Sering berhasilnya. Gagalnya itu kadang baru bangun banget, bener-bener baru melek, langsung pipis. Belum sempat diangkut ke kamar mandi. Atau kadang bangun diajak ke kamar mandi tapi dia nggak mau pipis, ehhhh yaaa 10 menit kemudian baru ngompol -____-

Yang susah itu ketika bawa ke kamar mandi per interval waktu. Soalnya interval waktu pipis itu berubah-ubah. Sehari bisa berhasil sampe tiga kali itu udah sujud syukuurr buu. Kadang udah 1 jam dibawa ke kamar mandi belum mau pipis. Lebih sering lagi sih belum ada 1 jam mba Alma udah pipis lagi. Kadang belum ada setengah jaaaam T___T *buru-buru pakein diaper, ibu lemah, ibu cemen. hahahaha

Sebenernya mba Alma udah bisa kasih kode kalo mau pipis atau pup. Cuma kadang orangtuanya itu nggak ngeh. FAILED. T____T
Kalo pup mungkin lebih gampang karena ekspresi mukanya jelas banget dan biasanya pake jeda. Kalo pipis kan cepet banget, begitu kasih kode langsung pipis. Jadi kadang waktu diangkut ke kamar mandi udah pipis duluan di jalan.

Sekarang lebih parah lagi dia suka ngerjain saya. Jadi kalo mau pipis bukannya ngasih kode ngeden atau gimana malah sekarang dia cengar-cengir aja gitu. Cengar-cengir aja sambil pipis. Setelah berhasil ngompol dan bikin saya ngomong "hayoo mba Alma pipis yaaa", dia malah ketawa dan pipisnya buat mainan. Duuuuhh anaknyaaaa, sabaaar sabaaar   -________-

Dan yang terpenting dari toilet training adalah KONSISTEN. Soalnya bayi itu bisa lupaaa. Beneraaan loh. Awal-awal toilet training dulu kalo weekdays aja, soalnya biasanya weekend kan pergi main jadi pasti pake diaper. Lhaa minggu berikutnya dia lupa lagi. Terus juga waktu sakit kan pake diaper terus. Habis sakit lupa lagi deh. Jadi kalo mau mulai toilet training beneran harus konsisten, setiap hari. Hahahhahahahaha saya mah belum sanggup. Kadang kalo lagi capek juga udah lah langsung dipakein diaper. Makanya sampe sekarang belum berhasil. Hehehehe

Udah segitu dulu deh. Kalo udah berhasil saya share lagi.

-nuki-





You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews