Ketika Rumah Tak Bisa Rapi

2:53 PM


source here


PERHATIAN!! Ini postingan curhaat buibuuuu. Dalam waktu yang hampir bersamaan temen-temen saya yang punya bayi pada curhat masalah rumah mereka yang dalam kondisi seadanya (baca: berantakan) hahahaha
Daan selanjutnya ada pihak ketiga entah itu orangtua, mertua, sodara, tetangga yang ahhh ikutan rempong gituuu...

"Haaa kae ra kerjo wae le ngumbahi nang laundry kok, gaweane ngopo yo nang umah?"
"Hooh umahe yo berantakan, ra ono rapihe blas. Jaan ngopo sedino ki nang umah?"

Piye buibuuu? Rasane pengen njejeli popok to?

Langsung saja yaa, semua itu tergantung prioritas, standar dan prinsip hidup ya buuuk. Jadi ibu rumah tangga prioritasnya apa? Ngurus anak apa ngurus rumah? Kalo saya prioritasnya ngurus anak, ngurus rumah keri. Anak ditinggal iso nangis, kumbahan ditinggal paling yo ming numpuk segunung. Lebokke laundry bereeess. Hahahaha

Mari kita jlentrekkan satu-satu pekerjaan apa saja yang dikerjakan para ibu rumah tangga kece yang punya bayi di rumah. Saya mencontohkan diri saya sendiri aja deh ya biar gampang. 

1. Pagi (06.00 - 09.00)
    - masak sambi nyuci, suami jaga anak
    - nyuapin anak, suami sarapan
    - mandiin anak + mandi sendiri, suami beresin makan anak + cuci piring
    - sarapan, suami dandanin anak
    - main sama anak, suami mandi
    - bacain buku anak sambil nunggu ngantuk, suami berangkat
    - anak nggak ngantuk-ngantuk masih rambat sana sini, manjat sana sini
    - nenenin anak sampe tidur, kadang ibunya ketiduran juga, soalnya nenen bisa sampe 1 jam

2. Siang (09.00 - 14.00)
    - njemurin baju, selama anak tidur
    - beresin sisa mandi
    - rendem baju anak
    - siapin mainan buat anak
    - anak bangun (mba Alma sekarang tidurnya sebentar, paling 1 jam)
    - main sama anak (kenyataannya: mainannya berantakan, baju basah, baju kotor, dia pipis, pup, dll)
    - nyuapin anak (makanan berantakan, baju kotor, cuci muka, cuci tangan+kaki, berujung mainan air di kamar mandi, ganti baju)
    - makan siang sambil ngawasin anak (baca: anak penasaran sama makanan ibu, piring ibu dikejar-kejar, berakhir ibu makan sambil kejar-kejaran atau semua makanan berantakan karena dipake makan bersama)
    - solat sambil ditarik-tarik mukenanya
    - main sama anak (sama kaya yang di atas deh)
    - anak ngantuk, nidurin anak
    - anak nggak tidur-tidur. hahahaha

3. Sore (14.00 - 18.00)
    - nenenin anak sampe tidur. hahaha nenen lepas dia bangun
    - nyuci baju anak yang tadi direndem (kadang belum selese nyuci, anak udah bangun)
    - anak bangun, main sama anak
    - suami pulang jam 3 an, kalo lagi selo bisa sebelum itu
    - nyuapin anak
    - mandiin anak + mandi sendiri
    - anak diberesin suami, ibu solat terus gantian sama suami
    - jalan-jalan sore sekitar rumah sama suami+anak (baca: main outdoor di rumput, main sama anak tetangga, nongkrong cantik sambil makan sego kucing angkringan)
    - pulang menjelang magrib

4. Malam (18.00 - 21.00)
   - solat magrib gantian sama suami
   - main sama anak sambil nunggu anak ngantuk
   - anak nggak tidur-tidur masih rambat sana sini
   - nenenin anak sampe ketiduran, suami makan malam
   - anak tidur, ibu makan malam
   - leyeeh-leyeeeh duluu, kalo lagi rajin ya beres-beresin mainan + nyapu 

Sudahh jelaaas kan mereka ngapain aja? Coba tunjukkan yang salah bagian mana? Piye dikiro nang umah nganggur?

"Haaa anake turu we melu turu kok."
Piye buibuu meh disauri opo iki? Situ belum pernah ngerasain ya ngeloni anak sambil nyusoni itu rasanya kaya apa? Lemeees buuuk. Apalagi kalo anaknya nenen nonstop sampe 1-2 jam. Duh rasane awak kaya rontok. Wajar dong kalo ketiduran. Saya yakin ibu-ibu yang ketiduran itu nggak niat tidur beneran kok. Mereka biasanya udah merencanakan mau melakukan sesuatu kalo anaknya tidur. 

"Haaa ngumbahi we waton mlebu mesin cuci, ra resik."
Byahahaha ini saya mau ketawa aja deh. Lhaa manusia menciptakan teknologi untuk mempermudah hidup kok ya. Mosok yo nduwe mesin cuci ming dipake ngeringke tok. Memang untuk baju mba Alma saya cuci manual, masuk mesin buat ngeringin aja. Atau baju yang memang perlu dicuci manual kayak baju batik. Masalah bersih atau nggak itu urusan standar hidup masing-masing. Yah semacam ada orang yang baru puas ketika makan Sushi Tei dan ada orang yang sudah puas dengan makan sego ndog aa' burjo. Tiap orang beda-beda, nggak bisa dipaksain. Saya merasa puas-puas aja kok baju dicuci pake mesin. Haa nek sini disuruh nyuci rendem kucek bilas manual yo ra kobeer dong. Anaknya selak owek-owek. 

"Anake ngabul-abul barang-barang ra diberesi."
Bukannya nggak mau mberesi yah. Tapi cari waktu yang tepat buat mberesi. Tau sendiri anak bayi itu kaya apa. Sini diberesi dia ngacak-acak yang sana. Ditinggal nyapu dia udah bablas kemana atau malah sapunya direbut. Hahaha hahaha capeek deh eike. Saya juga selalu minta ijin mba Alma kalo mau beresin mainannya. "Mba Alma kalo mainannya udah nggak dipake diberesin ya." Dia geleng-geleng lanjut ngambilin barang yang udah saya beresi -_____-
Udah paling bener emang beres-beres kalo anak udah tidur. Kalo masih melek jangan harap berhasil.    

***

Lagi-lagi kembali ke prinsip dan standar hidup. Prioritas saya di rumah adalah mengasuh dan mendidik mba Alma. Sebagian besar waktu saya di rumah dihabiskan buat ngurus mba Alma. Saya membebaskan dia bermain sepuaaaasnya. Jaraang sekali saya larang dia main sesuatu. Selama itu nggak bahaya nggak masalah. Mau naik tangga berapa kali pun saya ikutin asal dia masih kuat. Saya awasi terus selama dia main. Soalnya apa-apa masih masuk mulut. Kalo dia lagi pengen main sendiri ya diawasi aja dari jauh. Sekarang mba Alma lagi ceriwis banget dan kalo ngomong harus ditanggepin sambil tatap muka. Kalo saya nanggepin tapi sambil nyambi ngerjain yang lain dia jadi bete -____-

Saya menyayangkan sekali jika ada orang yang demi rumahnya bersih dan rapi jadi membatasi anak bereksplorasi. Kasiaan banget anaknya. Kebutuhan bermain nggak tersalurkan. Iyaa, buat anak seumuran mba Alma bermain itu kebutuhan. Kebayang kan kalo kebutuhannya nggak terpenuhi? 

Saya bukan ibu-ibu yang perfeksionis dalam urusan kerapian dan kebersihan rumah.    Standar kerapian juga biasa aja. Udahh lah saya gampang puas deh yang urusan beginian. Cemeen anaknya. Hahaha
Saya puas baju-baju diurusin sama laundry. Saya puas kamarnya nggak kinclong. Yang penting anak saya bisa tumbuh dan berkembang sebagaimana mestinya. 

Yang tidak kalah penting adalah menjaga kewarasan ibu. Hahahahaha
Rumah bersih rapi tapi ibunya stres, buat apaa??? 
Bisa aja kan ibu malem-malem nyuci manual, beres-beres, nyapu, ngepel, setrika. Tapii tapii apa ya ibu nggak butuh istirahat? Nggak butuh me time barang sebentar buat sekedar ngeluk boyok? 
Kalo saya sih ogaaah. Ibu juga butuh istirahat, butuh refreshing biar besoknya fresh lagi ngadepin anak yang makin hari makin aktif. Refreshingnya nggak harus liburan ke Maldives atau spa pake butiran emas. Saya mah cukup nongkrong cantik sambil makan sego kucing udah bahagia. *anaknya gampang dibahagiain
Hambook pikir ora judeg po nang umah terus sedino? Ibu yo butuh udara segar. Anak juga butuh ke luar rumah.   

Saya juga bersyukur sekali suami masih bisa pulang sore bahkan kadang siang atau kadang masuk siang. Fleksibel lah. Kalopun suami saya mau lembur atau ada kerjaan di luar sampe harus pulang telat, dia akan ngajakin saya dan mba Alma ikut kalo kondisinya memungkinkan. Sering kami diajak kerja atau rapat. Alasannya apa? Quality time sama anak. Bisa aja kan dia nggak usah pulang dulu dan lanjut kerja, pulang malem. Tapi kalo pulang malem kan mba Alma udah tidur dan nggak sempat main. Kasian dia seharian ketemu bapaknya cuma sebentar.  

Saya bisa bayangin ibu-ibu yang jam kerja suaminya mengharuskan pulang malam. Apalagi ibu-ibu yang harus LDR. Mereka kerja kerasnya luaar biasa. Entah saya sanggup atau nggak kalo jadi mereka. Karena tiap hari saya selalu tanyain suami pulangnya jam berapa. Hahaha cemeeen

Jadi kalo ada yang riwil komentar ini itu, cuekiin ajaah. Udah nggak usah dipikirin, nambah-nambahin beban ati. Wong hidup juga sini yang njalanin kok. Saya pengen urip ayem dan  ASI lancar, ha nek kakehan mikiri hal yang gak penting kaya gitu ming bikin stres dan judeg. 

Saya berusaha ndableg. Bukan berusaha sih. Karena sejatinya saya ndableg, ngeyel dan cuek itu sudah gawan bayi, kata ibu saya loh. Bukannya nggak mau menerima saran, tapi lebih selektif menerima saran. Lha kalo sarannya nggak realistis dan nggak solutif buat apa didengerin?? 

Karena para ibu punya prinsip dan standar hidup yang beda. Jangan paksa untuk sama dengan yang lain. Semacam pake sepatu. Lha nek muatnya ukuran 39, mosok yo disuruh pake ukuran 37. Yo jelas sempit dan nggak nyaman. 

Tetap semangaat dan stay cool buibuu..

-nuki-         

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews