#CeritaAlma: Hari Pertama Masuk Daycare

8:00 AM




*Postingan ini nulisnya 1 bulaaaan. Nggak selese-selese, ibu sok sibuk. Hahaha


Akhirnya mba Alma masuk daycare juga, setelah sekian lama deg-degan. Jadi gimana, mba Alma masuk daycare hari pertama apakah ibunya nangis? Jawabannya NGGAK NANGIIIS. Lalalala yeyeyeyeye soalnya udah nangis-nangis dari seminggu sebelumnya. Hahahaha

Pertanyaan selanjutnya: apakah mba Alma nangis waktu ditinggal? Jawabannya NGGAK NANGIS waktu hari pertama. Ini sebenernya tricky sih. 
Hari pertama saya nungguin mba Alma dulu sampe dia bisa adaptasi. Kenal sama gurunya, kenal sama teman-temannya. Dan ternyata nggak lama, 2 jam dia udah bisa ditinggal. Tanpa drama, nggak nangis walopun saya pamitan mau pergi. Soalnya dia lagi asik main sama guru dan temen-temennya.

Jam 10 saya tinggal ke kantor suami buat makan sama pumping. Iya lah saya ngungsi di kantor suami. Ngapain juga di rumah malah bikin sedih gara-gara keingetan mba Alma terus.

Sekitar jam 12an saya intip lagi. Ternyata aman, dia lagi asik main. Ya udah lah saya tenang. Jam setengah 2 saya intip lagi, dia agak rewel karena ngantuk dan pengen nyusu kayaknya. Tapi susunya masih dicairin. Nangisnya makin kenceng dan lama. 
Saya tahan-tahan deh buat nggak masuk kelas. Asliiii kalo saya nggak kuat iman pasti udah masuk deh buat nenangin mba Alma. Soalnya dia nangis beneran dan kalo sama saya nggak pernah nangis kaya gitu. Mamak-mamak mana tega kaaan?? Tapi HARUS tega dan kuat biar anaknya juga kuat. Bener saya kuat akhirnya. Setelah nyusu juga akhirnya dia diem. Ngantuk sambil digendong gurunya. Tapi nggak merem-merem. 

Sampe waktu mandi mba Alma masih belum merem. Habis mandi dan ganti baju udah boleh dijemput. Ya udah saya masuk kelas. Daaaaan mba Alma tanpa ekspresi. Liat saya pun nggak senyum. Dia keliatan udah ngantuk berat. Saya jemput dan ajak ke kantor suami. Segera saya nenenin biar bisa tidur. Ehh laah habis nenen dia segar bugaarrr. Ternyata dia pengen nenen. Hahaha

Hari kedua saya agak salah trik nih. Sebenernya waktu awal dianterin dia udah happy. Tapi saya pengin liat dia waktu berdoa dan senam. Sama gurunya udah dibilangin, "sudah nggak papa bu ditinggal aja". Saya nya ngeyel pengen nungguin dulu sebentar. Jadi lah mba Alma mulai ngantuk dan bete. Ehhh malah habis itu saya tinggal. Alhasil dia nangis kejeeeerrrr. Lamaaa nangisnyaa. Saya masih belum pergi, nunggu di luar kelas. Oke lah saya masih tahan-tahan nggak masuk. Tapi lamaa lamaa saya nggak tahan. Roboh sudah pertahanan saya. Hiks.....T___T  *nggak nangisss, cuma nggak tega aja
Akhirnya saya masuk dan nenangin mba Alma. Nemenin main dulu sampe dia happy baru saya tinggal.

Hari kedua pelajaran banget buat saya. Semakin lama ditungguin, mba Alma semakin manja. Maunya deket-deket saya terus. Nggak mau main sama temen lain. Kalo mau melakukan sesuatu jadi nggak pede, ngeliatin saya dulu. "Manut aja sama gurunya, kalo bilang udah bisa ditinggal ya ditinggal aja." Gitu kata suami saya. Iya betul, saya harus percaya penuh sama mba Alma dan gurunya.

Hari ketiga, saya cuma nungguin sebentar sambil nyuapin mba Alma sarapan. Saya pamitan mau pergi tapi dicuekin, anaknya lagi asik main. Lhaa waktu tahu saya pergi baru dia nangis. Tapi cuma sebentar, terus digendong gurunya diem.

...................................................................................................................................................................

BERHENTI NULIS SAMPE 2 MINGGU LEBIHHH. HAHAHAHA

*nulis lagi*

Intinya mba Alma termasuk anak yang gampang adaptasi. Udah hampir 1 bulan dia masuk daycare, mba Alma sudah enjoy di daycare. Cuma kadang masih rewel kalo ngantuk. Emang dasarnya dia sekarang lagi susah tidur. Kadang kalo dijemput bapaknya pun dia cuek-cuek aja. Kecuali kalo dijemput saya, dia hebooh. Hahaha

Kalo di rumah manjaaa banget sama saya. Maunya nempeel terus. Iyaaa lah, ketemunya baru sore. Kan kangeen T____T
Karena saya pulang jam 4 dan mba Alma pulang jam 3, hampir selalu bapaknya yang jemput. Kecuali pas suami nggak bisa, saya yang jemput, nanti balik lagi ke kantor buat absen. Karena jam kerja saya nggak fleksibel T___T


Sedikit tips dari saya untuk hari-hari pertama menitipkan anak di daycare:

1. Selalu sounding dari jauh-jauh hari ke anak kalo dia mau masuk sekolah di daycare, bapak dan ibu bekerja.

2. Membuat semacam deskripsi menyangkut sifat dan kebiasaan anak untuk diberikan kepada guru atau pengasuh di daycare. Saya pun membuat untuk mba Alma. Isinya tentang sifat dasar, kebiasaan tidur, kebiasaan makan minum, kebiasaan bermain dan kebiasaan buang air. Deskripsi ini sebaiknya ditulis atau diprint lalu diberikan kepada guru atau pengasuh. Waktu pertama masuk ibu bisa menjelaskan langsung kepada pengasuh bagaimana sifat dan kebiasaan anak. Tapi yang hardcopy juga tetep dikasih ya. Tujuannya apa sih? Untuk mempermudah pengasuh mengenali perilaku anak dan cara penanganannya juga. Jadi pengasuh bisa memberikan tindakan yang tepat kalo semisal anak rewel. Dengan begitu anak akan lebih cepat beradaptasi dan merasa nyaman. Kalo orangtua nggak ngasih tau, pengasuh nggak ngerti laaah. Nanti bisa salah paham sama anaknya. Si anak rewel karena ngantuk, eh sama pengasuh dikira laper. Anaknya yang kasian nanti.

3. Beberapa hari sebelum masuk daycare full beneran, mba Alma sudah saya kenalkan dulu sama lingkungan sekolahnya. Biar dia nggak asing dan nggak kaget dengan tempat baru. Kenalan juga sama guru dan teman-temannya.

4. Saat pertama kali masuk daycare ditungguin dulu sampe dia nyaman dengan lingkungan sekitarnya. Hari pertama saya ikut di dalam kelas, tapi cuma ngeliatin aja dari pinggir. Mba Alma butuh waktu sekitar 2 jam di hari pertama sampe akhirnya dia bisa saya tinggal. Saya memberi waktu 1 minggu mba Alma untuk adaptasi. Jadi seminggu sebelum saya masuk kerja, mba Alma sudah masuk daycare.

5. Kalo mau nunggu, tunggu sampe anak bisa adaptasi. Ketika anak udah bisa adaptasi, tinggal aja. Karena semakin lama ditungguin semakin nggak mau ditinggal. Kaya pengalaman mba Alma. Hahaha emaknya nggak usah galau pengen nungguin. Kalo anak udah hepi segera tinggal, keburu nanti dia cranky minta gendong sama ibunya. Hahaha

6. Kalo mau ninggal kerja, pamit dulu. Kalo nangis gimana?? Nggak apa-apa kok nangis. Biar dia berani menghadapi kenyataan kalo orangtuanya pergi bekerja. Jujur lebih baik. Dulu awal-awal ketika saya pamit mba Alma pasti nangis. Sekarang udah nggak lagi. Dia mau salim dan dadah kalo saya mau berangkat. Kadang memang agak mimbik-mimbik gitu, tapi nggak nangis kaya dulu lagi. Biasanya langsung dialihkan bermain sama gurunya.

7. Percaya dengan pengasuh dan pihak daycare. Ini penting banget sih. Lha kalo nggak percaya ya nggak usah dititipin di situ dong. hahahaha LOL
Makanya kenapa sebelum milih daycare itu harus survei dulu secara detail. Detail sedetail-detailnya, kalo bisa ada review dari orangtua yang anaknya di daycare situ. Jadi jelas baik buruknya. Kalo udah memutuskan ya harusnya percaya dong.

Percayalah kalo anak akan baik-baik saja di daycare. Percaya juga kalo pengasuh pasti bisa menghandle anak kita. Pengasuh mah ya udah biasa ngadepin anak nangis. Hahahaha
Saya pun percaya kalo mba Alma bisa dihandle sama pengasuhnya. Dan nyatanya memang bisa. Apalagi dia tergolong anak yang gampang "sratenane", yang lebih susah dari mba Alma adaaa bangeeet. Yang seharian nangis terus ada, yang seharian cari mamanya juga ada. Wkwkwk
Itu pun gurunya bisa handle.

Saya melihat anak-anak lain yang udah lama di daycare, mereka baik-baik saja. Semua happy dan ceria. Jadi ya saya sante aja. Semua hanya masalah waktu. Kalo mba Alma kadang masih suka rewel ya itu wajar-wajar saja. Wong dia baru 1 bulan di daycare sedangkan anak yang lain udah dari bayi piyik 3 bulan di daycare.

Percayalah rasa tidak percaya itu cuma bikin kisruh aja. Ketika ibu nggak percaya sama pengasuh dan pihak daycare, dampaknya akan terjadi sama anak. Kasiaaan kan. Misal nih ya, ibu kebanyakan ngatur dan komplain sama pengasuh. Oke mungkin satu dua kali pengasuh memaklumi. Nah kalo terus-terusan apa yang terjadi? Pengasuhnya sebel kaaan??? Nah kalo pengasuh sebel kan dampaknya bisa ke anak-anak yang diasuh. Naudzubillah jangan sampe deh begitu.
Jalinlah komunikasi yang baik sama pengasuh dan pihak daycare. Karena seharian anak kita di sanaaaa.


***

Oke buibuuk segitu dulu aja deh ya. Udah kepanjangan banget ini. Semoga bermanfaat.

-nuki-





You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews