Ketika Anak Sakit

8:00 AM



Orangtua mana sih yang nggak sedih kalo anaknya sakit. Pasti sedih lah. Ehhhh tapi jangan keterusan sedihnya, kasian anak nantinya. Postingan ini nggak usah dianggep serius-serius banget deh. Tiap orangtua pastinya punya cara yang beda-beda dong kalo ngadepin anak sakit. Orangtua sekarang sih udah pada pinter-pinter belajar kesehatan anak. Saya cuma mau sharing pengalaman aja sih kalo mba Alma sakit gimana. *edisi sotoy anak juga baru satu. Hahahaha


1       JANGAN PANIK

Ini poin pertama yang sangat penting. Yang namanya anak sakit orangtua mana sih yang nggak khawatir, nggak sedih. Pasti khawatir, pasti sedih. Tapiii sekali lagi nggak usah lebay, nggak usah panik. Karena orang panik nggak bakalan bisa berpikir jernih. TITIK.

Usahakan tetap tenang walaupun hati udah dag dig dug nggak karuan. Karena kondisi psikis orangtua juga ngaruh ke anak loh. Kalo orangtuanya panik, anaknya tambah rewel. Ketika orangtua tenang, anak juga lebih tenang karena merasa ada yang orang yang bisa melindungi. 

Kita sebagai orangtua udah berusaha tenang nih. Ehhh tapi kok lingkungan sekitar panik. Misal nih,

“Waduh muntahnya kok keluar dari hidung. Bahaya tuh bisa masuk paru-paru.”
“Demamnya sampe suhu berapa? Udah langsung bawa ke dokter aja. Jangan-jangan kena DB.”
“Pupnya udah berapa kali? Warnanya apa? Duh jangan sampe dehidrasi.”

Ya udah sih jangan kepengaruh. Tetep tenang tetap pada pendirian, menjauhlah dari orang-orang panik. Jauhkan anak juga dari orang-orang panik. Kenapa? Ya karena orang yang panik itu bisa nularin panik dan minimalnya bikin kesel. Sini berusaha tetap tenang situ malah nakut-nakutin. Kan nyebelin.

Percayalah anak jadi tambah rewel kalo banyak orang panik di sekitarnya. Lhaa udah lagi sakit kebanyakan ditanyain dan anaknya masih bayi, mana bisa jawab kan. “Sakit ya?? Mana yang sakit? Hidungnya mampet?”
Bayi juga bisa kesel keleuus.

Ditambah lagi nanti kalo ada yang cari-cari kesalahan penyebab anaknya sakit. Terus orangtuanya disalahin. Hahahahahahaha cuma bisa ketawa
Duuuh gini amat sih jadi orangtua.

Intinya sebagai orangtua kita wajib memberi kenyamanan waktu anak sakit. Kalo mba Alma sakit biasanya saya gendong, peluk dan dibilangin dengan sugesti positif. Ngomongnya pelan-pelan. Cieeeeh gayaaa bener pake sugesti positif. Hahaha...
Jangan salaah, bayi juga ngerti kalo dibilangin.  Saya biasanya Cuma bilang, “Iya nggak papa. Besok juga sembuh.”


     OBSERVASI

Setelah poin satu lulus, lanjut ke poin dua. Amati dulu gejala sakitnya kaya apa. Catat semuanya. Segala suhu badan, pup, pipis, muntah, batuk-batuk, kondisi anak (rewel atau nggak), napsu makan, semuanyaaaaaa dicatet. 

Kenapa harus observasi? Biar tau riwayat sakit dari awalnya gimana, biar tau juga itu gejala sakit apa. Kalopun nanti mau ke dokter udah nggak perlu repot-repot kasih penjelasan panjang lebar. Kasih itu catetan, sambil dijelasin. Saya yakin dokter juga seneng kalo punya pasien yang cerdas. 
Kalo ternyata menunjukkan gejala yang berbahaya, misal kaya muntah darah, kejang, anak lemas lesu, menangis terus, kesadaran menurun, de el el. Jangan tunggu lagi, langsung bawa ke rumah sakit terdekat. 

Untuk tahapan observasi ini tergantung kondisi masing-masing anak juga sih. Ada anak yang adem ayem, ada juga anak yang dikit-dikit rewel. Ada anak yang anget suhu 37,5 aja udah nangis terus. Ada juga yang demam sampe 38 tapi masih aktif bermain. Mba Alma termasuk yang kedua, kalo masih anget-anget batuk pilek ringan, dia masih aktif main. Jadi kalo udah mulai rewel berarti sakitnya tambah parah. 

Kadang dalam masa observasi ini orangtua dihadapkan pada kondisi yang sulit. Karena kadang nggak tega juga kan liat anak rewel karena sakit. Pengennya anak cepat kembali sehat ceria. Sabaaar dulu buibuuu...

Biarkan tubuh anak melakukan perlawanan, biar kekebalan tubuhnya bekerja dulu. Jangan langsung kasih obat. Terus nanti biasanya muncul komentar dari sekitar, anaknya sakit kok nggak dibawa ke dokter, kasian, blablabla. Kok tega-teganya mbiarin anak sakit, kasian. blablabla. Dibilang sotoy padahal dokter juga bukan. Hahaha hahaha buibu kekinian mah udah biasa sama pro-kontra.

Tetep dong ya buu berpegang teguh pada pendirian. Kalo selama observasi kondisi anak terus membaik kan ya ngapain ke dokter? Biasanya kalo saya sih tunggu 3-5 hari. Kalo udah baikan, ya udah nggak usah ke dokter. Kalo nggak membaik, ya bawa ke dokter. 


3     PERTOLONGAN PERTAMA

b   Selama masa observasi orangtua bisa memberikan pertolongan pertama pada anak. Kalo masih bayi apalagi di bawah 6 bulan, pertolongan pertamanya adalah ASI. Jangan sampe anak kekurangan cairan. Kalo demam bisa disusui sambil skin to skin, bisa kompres pake air hangat juga. Kalo suhunya di atas 38 bisa diminumi paracetamol. Mba Alma selalu muntah kalo minum paracetamol, pake cara apapun. Dari yang bertahap ngasihnya, setetes demi setetes, sampe dicampur air minum. Tetep muntah. Akhirnya kalo demam di atas 38 nggak saya kasih paracetamol lagi, cuma ASI sama istirahat aja. Alhamdulillah turun.
   
   Untuk batuk pilek bisa diolesi pake balsem bayi biar anget dan nyaman. Saya biasa pake merk Transpulmin. Bisa juga diuap pake air panas yang ditetesi minyak telon. Biasanya ingusnya meler kemana-mana kalo diuap. Tapi pasti pake nangiiis, soalnya perih. Kalo nggak pake uap, bisa juga pake aromaterapi kaya semacam Olbas, Vaporin atau Pure Baby Inhalant Decongestant Oil. Itu membantu melegakan pernapasan. Mba Alma pake yang Pure Baby.

      Ketika pertolongan pertama tidak membantu, lanjut ke step berikutnya yaitu bawa ke dokter.

      
4.       PILIH DOKTER TERBAIK

     Ketika selama masa observasi dan pemberian pertolongan pertama ternyata tidak banyak membantu anak, maka selanjutnya bawalah anak ke dokter yang terbaik. Kenapa dokter terbaik? Ya iya dong buat anak gitu loh. Hhaha
    Dokter terbaik itu yang gimana sih? Dokter yang mahal? Dokter yang terkenal? Bukaan bukaaan. Dokter terbaik itu dokter yang jujur, yang teliti, yang detail, yang bisa diajak komunikasi, yang mau dengerin curhatnya buibuu yang galau anaknya sakit, yang nggak sembarangan ngasih obat, yang nggak sembarangan diagnosa, yang nggak sembarangan marah-marahin pasien, yang mau njelasin fungsi obatnya apa aja,  aahh banyaak amat yaaa....
     Seribet itu ya cari dokter anak?? Ya harus. Ini taruhannya anak. Emangnya mau apa anaknya dikasih obat yang asal? Terus salah diagnosa? Nggak kaaan?

     Jujur itu artinya dokternya ngomong apa adanya. Kalo misal anaknya udah mau sembuh dan nggak perlu dikasih obat, ya udah nggak ngasih obat. Kalo sekarang bahasanya RUM (rational of medicine). Ke dokter itu nggak selalu harus dapat obat kok. Bisa aja cuma konsultasi. Rubah mindset "ke dokter = dikasih obat". Karena dokter itu juga bertugas untuk memberikan pemahaman medis kepada masyarakat. Bukan cuma "mengobati orang sakit", kalo itu sih pelajaran waktu SD dulu. Hahaha
      
     Ceritakan riwayat sakit anak pada dokter. Juga pertolongan pertama apa yang sudah diberikan. Jangan malu-malu buat tanya sama dokter. Saya yakin dokter yang baik pasti akan jawab. Kalo diberikan resep obat juga ditanyakan itu obatnya obat apa, fungsinya apa. 

    Tapi masalah dokter ini kadang sreg-sreg an juga sih. Yaah biasa namanya ibu-ibu apa-apa dibawa pake perasaan. Masalah cari dokter pun begitu. 


5.       SABAR

      Kalo semua langkah udah dijalani tapi si kecil masih sakit terus gimana? Sabaar sambil terus berusaha mencari kesembuhan untuk anak. Mungkin ini ujian buat orangtuanya untuk belajar sabar lebih banyak lagi. Aslii ini saya sotoy gilaaak. Ngomong aja sih gampaang yaaak...

     Ya intinya sabar. Obat juga baru diminum sekali udah ngeluh nggak sembuh-sembuh. Ikuti petunjuk dokternya. Kalo ternyata obat habis belum sembuh, ya datang lagi ke dokter. Tanyakan sejelas-jelasnya. Kalo butuh pemeriksaan lebih lanjut, segera lakukan. Sambil terus sabar dan berdoa. 
      Ya Allah semoga nggak ada yang begitu yaa. Semoga anak-anak semuanya sehaat. Amiin

      ***

      Fyuuh akhirnya selesai juga postingan setelah kepotong-potong 1 minggu. Hahaha
    Bulan ini mba Alma batuk pilek sampe 1 minggu belum sembuh. Biasanya paling 3-5 hari juga sembuh sendiri. Cuma diuap sama dioles Transpulmin aja. Dan biasanya dia tetep ceria walaupun batuk pilek, naah ini dia agak rewel, tidur nggak nyenyak karena hidungnya mampet. Mba Alma juga sama sekali nggak mau makan -____-   Batuknya juga agak lebih parah dari biasanya. Dulu pernah sih batuk sampe 2 minggu baru bener-bener sembuh. Tapi itu batuknya enteng dan jaraaang banget. Paling sehari 1-2 kali. Anaknya juga tetep happy. Jadi saya sante aja. 

     Kali ini batuknya berdahak dan agak berat. Tiap hari muntah dahak. Hari ke-5 saya kasih aromaterapi, wuiiih dahaknya keluar banyak, dari hidung juga ingusnya meler-meler. Setelah dikasih aromaterapi mba Alma bisa tidur nyenyak. Udah mau main lagi. Tapi batuknya masih dan napasnya juga masih terganggu. Ya udah akhirnya kami cari-cari dokter deh. Kasian udah seminggu soalnya.

      Andalan buibuu kekinian cari dokter ya lewaat googling laaah. Ada banyak sih rekomendasi dokter anak bagus. Sekali lagi ya, dokter itu cocok-cocokan. Saya baca-baca TUM sama femaledaily. Ada dr. Noormanto, dr. Edhy Darma, dr. Tunjung, dr. Indah. dr. Roni Naning, dan banyaaak lagi. Saya juga tanya temen saya yang udah ada pengalaman periksa ke dokter anak. Ada yang rekomendasi dr. Ade Indirasari, dr. Lubaid dan dr. Indah, semuanya di JIH. Sebenernya mba Alma dulu pernah sih ke dr. Tunjung Wibowo waktu umurnya baru 14 hari. Dulu dikira kuning tapi waktu ketemu dr. Tunjung katanya masih normal. Dokternya ini praktek di RS Sarjito kalo pagi dan malemnya di RS Nurhidayah. Setelah dipikir-pikir akhirnya saya pilih ke dr. Tunjung. JIH jauuuh book dari rumah. Saya pilih periksa yang di RS Nurhidayah. Soalnya kalo di Sarjito harus pake perjanjian. Hiishh...

      Terus gimana kesannya setelah periksa? Jadiii saran saya sih kalo periksa ke dokter mending pagi deh. Habisnya kalo udah malem di praktekan dokternya udah capek dan terkesan buru-buru. Dr. Tunjung baik sih, komunikatif. Jawab semua pertanyaan saya, dengerin cerita dari awal sampe akhir. Ngasih obatnya juga nggak sembarangan. Mau njelasin fungsi obatnya juga. Cuma ya ituu karena udah malem ya, jadi kesannya kaya buru-buru. 

      Mba Alma dikasih 2 macem obat, untuk batuk dan radang. Tapi yang saya minumkan cuma yang batuk aja untuk ngencerin dahak. Biasakan setelah nerima obat langsung searching detail obatnya mulai dari komposisi sampe efek samping. Alhamdulillah 4 kali minum obat batuknya sembuh. Minum obatnya tanpa drama karena saya campurin ke air minum. Dan ternyata itu obat nggak ada rasanya. Pantesaan tanpa drama. Hahaha

h    Batuk pilek sembuh, selang beberapa hari muncul bintik merah di tangan kiri mba Alma. Saya kira digigit nyamuk. Dikasih minyak telon kok nggak ilang-ilang. Hari berikutnya bintiknya tambah gede dan ada cairannya. Masih saya biarin sambil cari tau itu sebenernya kenapa. Cari tau liwat internet laaah. Hari berikutnya cairan tambah banyak dan bintiknya nular ke kulit pinggirnya. Kalo dari hasil cari tau saya sih ada beberapa kemungkinan bisa alergi, iritasi, infeksi bakteri atau virus. Kalo yang pertama kedua kayaknya sih enggak. Mba Alma nggak makan aneh-aneh. Yang saya takutkan yang ketiga sama keempat. Tapi kalo infeksi itu biasanya disertai demam. Ini sih mba Alma masih cuek-cuek aja. Nggak ada demam, nggak ada dia garuk-garuk bintik itu. 

   Malamnya kami memutuskan bawa ke dokter kulit. Sebelum bintiknya tambah banyak. Daaaan ternyata apaaa??? Itu gigitan semuuut -_____-   semut geni nek orang Jawa bilang. Dikasih salep 3 kali beres. 

*    ***

      Pada intinya semua orangtua mengharapkan anaknya selalu sehat. Saya yakin daya tahan tubuh anak bukan hanya bawaan pada saat lahir. Tapi juga ditentukan dari kebiasaan dan kondisi lingkungan sekitar. Orangtua lah yang menciptakan kebiasaan dan kondisi lingkungan sekitar. Anak bayi mah tau apaaa. Dia belum tau apa-apa. Gampangnya gini. Anak yang sakit dikit langsung minum obat padahal belum perlu minum obat akan beda daya tahan tubuhnya dengan anak yang minum obat ketika memang sudah sangat perlu minum obat. Jadi sikap orangtua menghadapi anak sakit saat ini akan menentukan kondisi kesehatan anak di masa mendatang. 

     "Ihhh kan kasian masa anak kecil sakit dibiarin aja, nggak diminumin obat. Diminumin obat aja biar cepet sembuhnya"'
n   Saya lebih kasian kalo anak saya pas udah dewasa jadi tergantung sama obat. Pilek dikit nggak minum obat nggak sembuh. Sariawan dikit nggak dikasih obat nggak sembuh. Ya karena yang namanya obat sekecil apapun pasti punya efek samping. Bahkan obat peningkat daya tahan tubuh pun. Kalo dikonsumsi terus menerus dalam jangka waktu tertentu justru bisa melemahkan daya tahan tubuh alami. Itu saya baca dari kemasan obatnya loh. Produsen sudah mengingatkan. Tinggal gimana sikap konsumen aja sih.

    Sebagai ibu saya ingin anak saya nantinya tumbuh sehat dan kuat. Cowok cewek sama aja, semua harus kuat. Cowok jelas harus kuat karena dia akan jadi suami dan bapak. Tanggung jawab untuk mencari nafkah menghidupi keluarga. Nanggung anak istri. Lhaa kalo dikit-dikit sakit kan repot. Cewek juga sama. Dia akan jadi istri dan ibu yang butuh kemampuan multitasking tingkat dewa. Ngurus suami dan anak. Belum lagi kalo bekerja juga. Kalo dikit-dikit sakit repot kan?? Hayoo ngaku kalo buibu sakit pasti rempong kan? Wkwkwkw

      Semoga anak-anak kita selalu diberi kesehatan dan kekuatan...

      Kok jadi panjang gini siiih?? 
      
      -nuki-




      


You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews