Mengasah Kembali Pisau Yang Tumpul

8:00 AM

source here


Percakapan di suatu malam...

Saya     : Mas, sido kon ngewangi koreksi ora?
Suami  : Sido lah. Esih kelingan ora carane nggawe rating curve?
Saya     : Oraaaa... hehe *sambil nyengir
Suami  : *tepok jidat*

Iyaaaa, saya menawarkan diri bantuin suami buat ngoreksi kuis mahasiswa. Tapiii saya sendiri lupa sama materi kuliah saya dulu  -_____-  Akhirnya saya buka lagi materi kuliah plus diajarin suami. Kami satu jurusan waktu kuliah, cuma beda angkatan aja. Ketauan nggak kreatif cari suami. Hahaha

Problematika yang aahhh begitu berat tapi setrika baju tetep jauh lebih berat banget buat saya. Jujur saja sejak saya lulus kuliah S2 sekitar 4 tahun lalu (kok udah lama banget yaaa...), saya merasa ilmu yang saya pelajari waktu kuliah sedikit banget yang kepake. Setahun pertama kerja masih mendingan lah ilmunya ada yang kepake. Untuk tahun kedua dan ketiga juga masih kepake walaupun lebih sedikit dari sebelumnya. Tahun terakhir saya jadi ibu rumah tangga. Ilmu geografi manakah yang bisa diterapkan dalam urusan perumahtanggaan? Mungkin identifikasi awan cumulunimbus untuk memprediksi kapan saya harus angkat jemuran. Atau mungkin hubungan jenis awan dengan frekuensi pipis mba Alma. Yang paling dahsyat ini nih: identifikasi sebaran spasial swalayan berdiskon untuk menentukan rute belanja terdekat dan termurah. Wkwkwkwk

Sekarang saya merasa sungguh nggak ngerti apa-apa tentang perkembangan ilmu saya saat ini. Ini masih mending ya suami saya dosen, satu jurusan pula. Jadi saya kadang bantuin kerjaan suami, ikut proyekan sama suami juga. Kadang juga bantuin cari-cari jurnal. Tapi nggak saya bacaaa, sama aja boong  -____-
Sering deh saya dikasih tugas sama suami. Semacam saya disuruh baca jurnal terus diceritain isinya apa. Atau nyariin materi kuliah. Dan berkali-kali saya disuruh cari tema disertasi. Tapi berkali-kali juga saya mumet. FAILED. T__________T

Suami saya sangat mendukung saya untuk selalu belajar. Tapi dia nggak mau rugi juga, belajar sambil bantuin dia juga. Hahaha syeeem 
Saya merasa otak jadi lebih tumpul sekarang. Dikasih kerjaan dikit, yang mungkin dulu waktu kuliah bisa saya selesaikan dalam 1 hari, sekarang baru selesai 5 hari. Efek waktunya sedikit sih jelas ya, karena saya baru bisa kerja kalo mba Alma udah tidur. Tapi rasanya mikir itu jadi lamaaa banget. Mau nulis satu kalimat pertama aja saya harus baca beberapa referensi dulu. Bener sekali kalo jarang baca itu bikin otak tumpul. Ya jelas lah sekarang yang dibaca isinya blog parenting, resep MPASI, diskonan diaper, diskonan baju bayi, hahahaha

Mulai sekarang saya harus berbenah. Harus harus banget berbenah. Lhaa gimana saya mau ngajarin mahasiswa kalo saya sendiri nggak belajar? Secara garis besar sih saya nggak lupa materi-materi kuliah. Cuma memang harus lebih banyak baca-baca lagi. Suami saya sering tuh ngasih jurnal buat dibaca. Tapi duh yaa gimana kalo malem udah capek, pengen istirahat *alesaaan

Belum lagi skill bahasa Inggris yang sekarang jadi level embek. Ampuun ampuun deh. Itu saya udah jarang banget pake. Terutama buat nulis, Kalo baca sih masih sering. 

Duuuh banyaak banget yah pe-er saya. Yakali pisau aja kalo lama nggak dipake bisa tumpul, otak juga sama. Sekarang tugas saya mengasah kembali. Memang sudah menjadi konsekuensi, ketika memilih terjun ke dalam dunia akademisi otomatis harus selalu update ilmu yang bersangkutan. 

Bisaa bisaa. Saya pasti bisa. Kuncinya disiplin mengatur waktu. Harus pinter bagi waktu antara belajar, bekerja, berkarya, ngurus mba Alma, ngurus suami, ngurus diri sendiri, ngurus rumah, hiiishh kok banyak banget sih. Nggak jadi deh yaa *kemudian dikeplak prosiding


-nuki-



You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews