Memandang Bayi Sebagai Individu

8:22 PM

Aku juga manusia looh :P
(gambar diambil dari sini)


Wuiihh.. judulnya serius banget ya. Saya akan sharing sedikit tentang masalah asuh mengasuh bayi. Sebagian orang beranggapan  'ahh bayi itu ngerti apa sih, nurut aja sama orangtuanya', jadilah si bayi kayak boneka. Didandanin ini itu (padahal saya juga iya. hahaha..), dipaksa tidur, dipaksa makan, disuruh belajar baca (buseett, bayi disuruh bacaa). blablabla. 

Bayi itu juga manusia loh, walaupun masih kecil. Mereka juga punya perasaan dan keinginan. Jangan anggap mereka itu nggak tau apa-apa. Lihatlah bayi sebagai individu yang unik. Setiap bayi itu BEDA, nggak ada yang sama. Anak kembar aja pasti ada bedanya kok. Terus melihat bayi sebagai individu maksudnya gimanaaa?? Artinya perlakukan bayi selayaknya manusia pada umumnya. Contohnya ginii..

1.  Tidak membanding-bandingkan dengan bayi lain

"Anakmu kok 6 bulan beratnya baru 6 kg sih? Itu loh anaknya si B baru 4 bulan udah 6,5 kg. Ihh kurang gizi yah"
"Kok telat banget sih 5 bulan baru bisa tengkurep? Anakku aja 3 bulan udah bisa tengkurep. Kurang stimulasi ya?"

Sering denger percakapan kaya gitu kan? STOP membanding-bandingkan bayi dengan bayi lain. Setiap bayi itu BEDA secara fisik maupun psikis, nggak ada yang sama. Bisa aja si bayi anaknya B lebih gemuk karena berat lahirnya aja udah gede, 4 kg misal. Atau emang dasar genetik bapak ibunya gede juga bisa. Jadii nggak ada alasan untuk membanding-bandingkan apalagi sampe nge-judge sesuatu yang kita nggak pernah tau.

2. Tidak memaksakan kehendak

"Adek boboknya miring kanan ya" *dibalikin ke kanan* *anaknya balik lagi ke kiri* *kemudian dibalikin ke kanan lagi* *kemudian rewel nangis nggak jadi tidur* LOL
"Ayo sudah waktunya bobok sayang" *mata anaknya masih lebar* *dikelonin dipaksa tidur* *kemudian nangis*
"Ayo mimik dek, udah 2 jam ini" *anaknya dijejelin puting* *dilepeh* *dijejelin lagi* *kemudian nangis* LOL

Hayoo siapa yang pernah begitu? Bayi itu punya perasaan dan keinginan juga loh. Lha si bayi lebih nyaman miring ke kiri tapi disuruh miring kanan. Belum ngantuk disuruh tidur. Belum laper disuruh makan. Pasti nggak mau kan? Kita aja nggak mau kok dipaksa-paksa gitu, eh kok maksa bayi. 
Terus gimana dong cara mendisiplinkan bayi kalo nggak pake dipaksa? Bisa aja kok. Misal waktu udah jam tidur tapi belum ngantuk, buat bayi ngantuk. Kalo saya sih biasanya dengan nyalain lampu tidur dan bacain Al Quran. Kalaupun mba Alma masih mau main, saya biarin main sendiri, nggak usah ditanggepin. *jahaat* *biarin :P
Tapi balik lagi ke point nomer 1, setiap bayi itu beda. Jadi metode yang saya terapkan belum tentu bisa diterapkan ke bayi lain. Setiap orangtua pasti punya cara sendiri untuk itu.

3. Meminimalisir larangan

"Adek jangan mainan baju di lemari ya, nanti berantakan"
"Jangan main tanah ya Nak, nanti kena cacaing"
dan seterusnya dan seterusnyaaaa

Kasian banget anaknya yaah, apa-apa dilarang. Terus mau mainan apaaa?? 
Saya membebaskan mba Alma untuk main apa aja selama tidak membahayakan jiwa raga. Mau mainan baju diberantakin, mau segala alat make up dipake mainan, mau mainan pakan ikan, semuanya boleh. Kecuali main-main yang bahaya, kayak misalnya gunting, pisau, dsb. Kalo udah agak gedean manjat-manjat juga saya bolehin kok. Hahaha
Boleh melarang anak asal alasannya itu logis. Nggak boleh mainan gunting, karena bisa melukai. Kalo nggak boleh mainan baju alesannya apa? Ibunya males mberesin lagi? LOL 
Mba Alma suka banget mainan baju diberantakin. Dia suka karena bajunya warna warni. Pokoknya apa aja yang warna-warni dia suka. Entah itu baju, entah itu cuma sekedar bungkus makanan. Ya kalii bayi mana tauu yah. Taunya yang warna warni seneng. Kalo bajunya berantakan ya nanti saya beresin lagi kalo dia selesai main. Sayang banget kan kalo cuma gara-gara saya males mberesin baju terus mba Alma jadi nggak belajar? 
Anak yang kebanyakan dilarang bisa jadi ragu-ragu dalam melangkah dan merasa insecure, mau ngapa-ngapain takut. *sotoy banget*


4. Beri kesempatan untuk mengungkapkan perasaan dan pendapat

Ini bisa diterapkan buat bayi yang uda bisa ngomong dikit-dikit. Ajari untuk mengungkapkan perasaan, entah sakit atau sedih atau senang. Beri kesempatan juga untuk ngasih pendapat. Misalnya:
"Adek, ibu lebih bagus pake baju yang mana? yang merah atau kuning?"
Setelah anaknya berhasil ngasih pendapat, kita balik ngasih apresiasi ke anak. Jangan sampai malah diejek atau pendapatnya dibilang salah. Nanti dia jadi takut ngomong.
Kalo yang ini sih saya belum bisa ngasih contoh riil karena mba Alma ngomongnya masih "ngggiiinggkyesxk". Wkwkwk
Ini penting banget loh buat masa depan anak. Saya mau mba Alma nggak kaya ibunya yang susah banget buat ngomongin perasaan atau pendapat secara langsung karena trauma masa kecil. Bisanya ngomong di tulisan T_T *cemen*

5. Beri kesempatan untuk mengambil keputusan

Bayi juga bisa mengambil keputusan loh. Walaupun cuma semacam pilih mainan mana yang mau dimainin duluan. Atau kalau udah agak gedean bisa ditanyain, "mau pake baju yang mana? pink atau merah?" Tetep harus dikasih pilihan sih kalo bayi, kalo nggak nanti dia bingung mau pake baju yang mana terus satu lemari dikeluarin. LOL. 
Ketika saya gendong mba Alma untuk jalan, saya akan nurut ke mana dia mau pergi. Karena dia baru 4 bulan, jadi saya cuma ngikutin aja badannya condong ke mana sama pandangan matanya ke arah mana. Ini juga penting banget loh buat mba Alma, biar besok kalo udah gede nggak njawab "terserah" pas ditanya "mau makan apa?". LOL *ini sih emaknya*


Begitu menurut saya cara me'manusia'kan bayi. Ada yang mau nambahin? Please share :)

-nuki-
*yang lagi sok2an belajar parenting*


You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews