Belajar Menghargai Kehidupan Orang Lain

11:45 PM

diambil dari sini



"Ih kok cesar sih. Kenapa nggak lahiran normal aja? Takut sakit ya?"
"Anak kok disekolahin di full day school. Kasian banget nggak punya waktu main."
"Calonnya mana? Udah nggak usah pilih-pilih kebanyakan kriteria. Keburu jadi perawan tua loh."

Sering banget kan denger komentar macem gitu? Heran banget saya, selalu ada aja orang yang hobinya komentar. Entah ini kultur orang Indonesia atau gimana saya nggak ngerti deh. Sampai ada meme yang bunyi begini; "Hidup itu kita yang jalanin, orang lain yang ngomentarin". Saking banyaknya orang yang hobi ngomentarin hidup orang lain. 

Saya termasuk orang yang cuek, yang nggak peduli omongan orang. Dan saya juga cuek sama urusan hidup orang lain selama urusan itu nggak menyangkut saya di dalamnya. Tapi kadang risih juga kan dikomentarin terus. Gini salah, gitu salah. Banyak yang ngomentarin hidup orang lain padahal nggak tau masalahnya, bahkan sampai nge-judge. Iya kan? 

Ikut campur urusan hidup orang lain yang nggak ada hubungannya sama kita itu HARAM kalo menurut saya. Mending jaga diri deh biar nggak suka ikut campur urusan orang. Kita harus belajar menghargai kehidupan orang lain. Gimana caranya??

1. Nggak usah komentar kalo nggak tau masalahnya

 "Ih kok cesar sih. Kenapa nggak lahiran normal aja? Takut sakit ya?"
 "Kok nggak pernah pumping mbak? ASI nya sedikit ya? Makan yang banyak, nggak usah deh pake diet segala"

Itu contoh komentar super sotoy. Belum tau masalahnya, belum dijawab, udah nge-judge duluan. Nyebelin banget kan? 

Itu yang lahiran cesar juga belum tentu karena takut sakit. Lha kalo emang harus cesar demi menyelamatkan jiwa ibu dan bayi, masa ya harus maksa lahiran normal. 
Mbak yang nggak pumping ASI juga belum tentu karena ASI nya sedikit. Siapatahu emang lagi nggak pengin pumping karena persediaan masih banyak. Eh laah ditambah nge-judge nggak mau makan banyak karena diet. Ya kalee busui udah makan porsi kuli juga berat badan masih aja turun.

Pliissss,,,tahan banget nggak usah komentar urusan orang kalo nggak tau masalahnya. Kalo udah gatel banget pengen komentar mending dipake istighfar aja deh atau disumpelin makanan tuh biar anteng. LOL. Kecuali nih ya komentar sama orang yang udah melanggar hukum, misalnya anaknya disiksa, nyuri uang tetangga, dll. 

Komentar kalo nggak tepat bisa banget bikin sakit hati. Apalagi komentar sama ibu hamil, ibu baru melahirkan, ibu menyusui + cewek PMS, bisa berbuntut panjaaang nantinya. Coba kalo tadi ibu yang cesar tadi dikomentarin gitu, terus jadi merasa bersalah karena nggak lahiran normal. Terus jadi stress, jadi postpartum depression, mengurung diri, anaknya nggak diurus, pengin bunuh diri. JENG JENG. Padahal tadinya dia enjoy aja sebelum ada yang komentar. Dahsyat banget kan akibat dari sebuah komentar?? Dan yang ngomentarin nggak ngrasa kalo dia udah nyakitin orang, bikin orang pengin bunuh diri. Udah deh kalo nggak tau masalahnya mending diem aja. TITIK.

2. Nggak usah ngasih saran kalo nggak diminta

"Anaknya umur 2 tahun kok ngomongnya masih nggak jelas sih bu. Dibawa ke terapi speech delay aja. Itu loh di dokter X bagus."
"Masih ngontrak ya mbak? Ikutan KPR aja kayak saya. Nanti saya kasih tau perumahan yang bagus deh."
"Belum isi ya mbak? Itu loh ikut program hamil ke dokter Z. Tetangga saya manjur loh."
"Ih anak kok digendongin terus, nanti jadi manja loh. Pake stroler aja."

Yang kaya gini juga sering denger kan? Orang-orang yang kelewat "peduli" dan kelewat "baik" sampe-sampe kemana-mana ngasih saran. Kayak dia yang paling tahu. 
Itu ibu yang-anaknya-ngomong-masih-nggak-jelas padahal nggak masalah sama keterlambatan bicara anaknya. Lha kok orang lain yang sewot? Ibunya aja sante kok.
Mbak2 yang masih ngontrak juga masih enjoy aja tuh ngontrak, Wong dia pengennya bikin rumah sendiri kok nggak pake KPR perumahan. Situ sewot kenapa? 

Intinya setiap manusia punya pola pikir yang berbeda. Isi kepalanya beda, prinsip hidup beda, semuaa BEDA, nggak ada yang sama. Jangan pernah samain dengan pola pikir kita. Semuanya itu relatif, nggak ada yang bener, nggak ada yang salah. Bener menurut kita, belum tentu bener menurut orang lain. Jangan pernah ngerasa kita yang paling bener, terus orang lain salah karena nggak sama kayak kita. Terus nasehatin orang biar jadi sama kaya kita. Pliiss STOP.

Nggak usah kasih saran kalo nggak diminta. Kalo orang nggak minta saran berarti tidak ada yang bermasalah dalam hidupnya. Kalo dia curhat terus minta saran, baru deh kita kasih saran. Itu pun dia nggak harus ngikutin saran yang kita kasih. 

Saya orang yang nggak suka dinasehatin ataupun dikasih saran yang nggak saya minta. Jadi kalo saya dikasih saran tapi nggak sesuai sama prinsip hidup saya, nggak bakal deh saya jalanin walaupun sampe 1000 kali ngomong. Wkwkwkwk

3. Kembalikan kepada diri sendiri

Sebelum ngasih komentar ataupun saran, tanya dulu ke diri sendiri. Kira-kira bakalan sebel atau marah nggak kalo ada yang komentar gitu ke kita. Kalo kita sebel dan marah dikomentarin orang, ya jangan kita ngomentarin orang.




Nah kalo kita yang jadi korban dikomentarin gimana???

1. Jawab dengan baik

Mungkin orang komentar karena emang nggak tau dan perlu tau jawabannya. Maka jawablah dengan baik *kok kaya instruksi soal UAS SD sih* *LOL*
Dengan menjawab diharapkan sang komentator sudah paham masalahnya dan nggak akan komentar lagi. 

2. Cueek dan sabar

Ini kalo point yang pertama udah nggak mempan. Komentar, udah dijawab, masih nggak percaya, masih komentar yang lain-lain. Pengin digiling banget orang macem gini. >__<

Jawabannya cuekin ajaahh. Kalo dipikirin cuma bikin capek hati aja. Mending dipake mikir gimana caranya mandi sambil gendong anak. LOL, 

Ada tipe orang yang emang hobi komentar. Apa aja dikomentarin, nggak ada yang kelewat. Kayaknya kalo nggak ngomentarin orang itu hidupnya nggak bahagia. Walaupun udah dijawab, tetep nggak percaya dan ngrasa dia yang paling bener. Orang macem gini beneran ada loh. Dan jumlahnya banyaaaak. -_____-
Uda lah kalo yang kaya gini sih dianggap angin kentut aja. Emang udah gawan bayi suka komentar, mau diapain lagi. Tinggal pergi aja mending. Biar ngomong sendiri sama tembok. Hehe




Ada yang mau nambahin? Please share :)







You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews