Tentang Masakan Rumah

3:44 PM



Mendadak pengen posting ini gara-gara waktu sampe Jogja saya nimbang ternyata naik 3 kg. Iyaaaa...saya 2 minggu di Gombong berat badan naik 3 kg. Itu baru 2 minggu ya? Gimana 2 bulaaan? *lirik perut

Seminggu setelah melahirkan berat badan saya sudah kembali seperti sebelum hamil. Dan seterusnya menuruuun sampe 4 kg. Mau naikin kok ya susah bener. Eeehhh pulang 2 minggu langsung naik. Alhamdulillah yaaa...

Gimana nggak naik ya, saya mau makan uda siap semua makanan. Nggak pake harus masak dulu. Makanannya semuaaa cocoook di lidaaah. Aaaaakkkk...gimana cobaaa?? Siapa yang nggak tergoda? Setiap kali makan bisa nambah 2-3 kali. Ampuuunn...

Sebenernya masakan di rumah saya itu biasa aja. Bukan makanan mewah. Makanannya sederhana, makanan ndeso. Saya makan telor aja bisa dihitung berapa kali. Lawuhnya simpel semacam tempe mendoan. Tapi semuanya cocok di lidah saya. Saya nggak bilang enak loh ya. Karena standar enak orang itu beda-beda. Enak menurut saya belum tentu enak menurut orang lain. 
Itu semua hasil karya ibu dan bapak saya. Iyaaaa, bapak saya juga jago masak looh.


Karena rumah saya di desa, hampir semua bahan masakan itu fresh. Setelah dipetik langsung dimasak. Daaaaan rasanya itu enaaak bangeet. Kalopun sayuran beli, belanjanya cuma buat 1-2 hari aja. Nggak belanja mingguan kaya saya di Jogja. Jadi bisa dipastikan kalo bahan makanan yang dimasak itu seger.

Mau bikin santen, kelapa tinggal metik depan rumah. Sayuran tinggal metik di kebon. Mau goreng ikan, tinggal ngambil di blumbang. Mau tempe, sering banget dikasih gratis sama sodara. Karena sodara saya jualan tempe. Hahaha
Sebagian bahan makanan yang nggak punya karena emang nggak nanem, kadang suka dikasih sama tetangga. Gratiiis. Enaak banget ya gratisan teruus. Wkwkwk


Dan di rumah saya jarang banget ngangetin makanan. Kecuali kalo emang sisanya banyak. Terus kalo makanan sisa diapain? Dibuat makan hewan ternak doong. Biasanya sih buat ngasih makan ikan. Kebetulan udah nggak punya ayam. Kadang sisa makanan dikasih ke tetangga yang punya ayam.
Kenapa nggak diangetin sih? Terlepas dari segala alasan ilmiah, makanan yang diangetin itu nggak ada yang bakalan makan lagi kecuali ibu saya. Wkwkwkwk...

Tu kaaan saya jadi kebayang tempe mendoaaann....


Udah dulu ya postingan curhatnya


-nuki-

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews