Ibu Ideal, Menurut Siapa?

7:18 AM

source here


Tiba-tiba kok saya gatel pengen nulis ini. Tentang ibu ideal, ideal menurut siapa woooiii?? *baru nulis aja udah nyolot*

Ibu ideal itu harus ngasih ASI, ibu ideal itu ibu rumah tangga, ibu ideal itu harus pinter masak, ibu ideal itu ibu bekerja yang nggak punya ART, ibu ideal itu yang bikin MPASI homemade, daaan lain sebagainyaaaaaa. Banyaaak ih...siapa sih itu yang bikin kriteria?? Yang bikin kriteria itu orang yang kurang kerjaan. Hahahaha


Ibu ideal harus ngasih ASI. Banyaaaak banget yang nyinyirin ibu yang kasih sufor ke anaknya. Bilang nggak mau usaha lah, males lah, ini lah itu lah. Macem-macem yang intinya menyudutkan ibu yang ngasih sufor. Helooo...kita nggak pernah tau apa yang dialami seseorang. Please don't judge. Kalo emang udah berusaha segala macam cara tapi ASI nya nggak keluar atau keluar cuma sedikit masa ya mau maksa ngasih ASI ke anak?? Tar kalo anaknya kurang asupan gizi gimana?? Yaa sufor lah solusinya. Salah satu faktor ASI lancar itu rileks dan happy loh. Nah, kalo ibunya kebanyakan dinyinyirin sama orang mana bisa happy kan. ASI tambah seret deh. 


Ibu ideal itu ibu rumah tangga. Ibu yang di rumah ngurusin segala pekerjaan rumah tangga dari nyapu sampe nyuapin anak. Ibu yang bekerja dibilang nggak mau ngurus keluarga. Siapa yang bilaaang?? Setiap orang punya karakter yang berbeda. Ada orang yang emang nggak bisa tinggal lama-lama di rumah. Bukan berarti dia nggak sayang keluarga kan? Nah kalo ibu kaya gini dipaksa jadi ibu rumah tangga akibatnya bisa stres loh. Dampaknya dahsyaaaat bangeeeet. Dari ngomel-ngomel sampe bisa nyiksa anak. *astaghfirullah T___T
Banyak kok ibu bekerja yang tetap deket sama anak. Anaknya juga tetep bahagia walopun ibunya bekerja. Dan banyak juga loh anak yang nggak deket sama ibunya, padahal ibunya di rumah terus. Nah loooh...


Setiap orang punya prioritas dan pilihan yang berbeda. Nggak bisa dibikin standar, macam SNI ibu ideal. Nggak bisaaaaa... *pake nyolot
Setiap ibu pasti berusaha memberikan yang terbaik buat keluarga, dengan caranya sendiri.  *harus banget ya ini dibold
Yang bisa menilai ibu ideal atau nggak ya keluarganya sendiri. Bukan orang lain. Lha kalo suami dan anaknya happy, kenapa orang lain harus komplain???


Saya sangaaat sangaaat bersyukur punya suami yang nggak rewel dan kebanyakan komplain. Yang bahkan nggak komplain saat kehabisan kaos dalam gara-gara saya belum nyuci atau belum kering di jemuran atau masih di laundry belum diambil. Cukup nyari kaos buat pengganti kaos dalam atau nggak pake kaos dalam. Sesimple itu. Aaahhh love you love you love you 

Saya ibu rumah tangga, tapi baju masih laundry, juga jajan di luar, rumah juga berantakan. Salah??? Silahkan nyinyirin saya. Saya nggak peduli. Hahahaha

Sekarang ini prioritas saya ngurus mba Alma. Jadi kalo pekerjaan lain nggak kecandak, ya nggak masalah. Yang penting mba Alma sehat, happy dan tumbuh berkembang dengan baik. Daripada saya harus setrika baju mba Alma, mending saya bikin mainan buat dia. Dia seneng. 
Sekarang saya nggak pernah setrika baju mba Alma, kecuali baju pergi. Ihh ada kuman yang nggak mati dong di bajunya?? Ya kali dimana-mana juga ada kuman. Asal bajunya kering sempurna sih nggak masalah. 

Saya juga ibu rumah tangga yang menolak ribet. Masak juga cari yang simpel. Lagi nggak sempet masak ya beli mateng. Nyuci juga langsung masukin aja ke mesin, nggak pake dipisah-pisah per  ember per warna. Kecuali daleman saya kucek dulu. Nggak sempet nyuci ya masukin laundry. Sayuran juga habis belanja langsung masuk kulkas, nggak pake acara dibersihin dulu, atau dipetikin dulu. Karena apa?? Karena sayuran yang dicuci atau dipetikin dulu malah jadi gampang busuk di kulkas. Dan karena saya males ribet juga. Wkwkwkwk

Saya juga masih suka tidur siang bareng mba Alma. Ya kali emang ibu rumah tangga nggak boleh tidur siang?? Karena saya ibu rumah tangga freelancer yang cuma bisa nggarap kerjaan waktu malem, wajar dong ya kalo siang saya ngantuk dan ikut tidur bareng mba Alma. Saya lebih milih kerja lembur daripada harus nyuci dan setrika. Naah, lagi-lagi soal pilihan kan??


Buat ibu-ibu yang suka dinyinyirin, santai aja. Senyumin aja mereka. Ngajak ribut juga nggak ada gunanya. 
Buat cewek yang sekiranya pemalas dan susah diatur kaya saya ini, carilah calon suami yang pengertiaaaan dan nggak rewel biar hidupmu bahagiaaa. Percayalah, menikah itu nggak merubah sifat. Jadi carilah yang melengkapi satu sama lain. 


-nuki-
ibu rumah tangga yang males ngerjain pekerjaan rumah tangga


You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews