Jujur dan Realistis Kepada Anak

8:00 AM

source here


Ada anak kecil kesandung batu....
"Kenapa dek? Batunya nakal ya?" *pukul-pukul batu

Heloooowwww... situ sehat? Batu disalahin terus dipukul-pukul. Itu batu udah di situ sejak zaman Miosen keleuus *ngomong opooh   -______-


Sering denger yang kaya gitu? Anak nangis terus nyalahin benda-benda sekitar. Atau nyalahin orang-orang sekitar. Esensinya apa cobaaa?? Anaknya kesandung karena emang jalannya belum lancar, eh batu yang disalahin. Terus besok anaknya mau jadi orang yang bisanya nyalahin keadaan?? 


Ada lagi nih...
Lagi main sama anak, dengan permainan yang sedikit "aneh" atau "bahaya". Misal, main pake topi plastik kresek, main pake topi ember, main masuk kardus, main masuk tas belanja, main masuk lemari, dan sebagainya. Permainan "aneh-aneh" yang kadang dibuat sama orangtua yang usil macem saya dan suami. 

Terus ada yang datang komentar,
"Itu pake topi ember sih? Ayah bunda nakal ya?" *padahal anaknya hepi-hepi ajaaa -_____-
Helooooowwww tolooong yaaaa


Banyak loh orang model kaya gini. Entahlah saya nggak ngerti pola pikirnya gimana. Mungkin anak kecil dianggap selalu benar dan tidak pernah salah. Anaknya yang salah karena nggak hati-hati, yang disalahin benda sekitar. Entah batu, meja, lantai, bla bla bla. Terus nanti anaknya kalo gede mau jadi apa?? Jadi anak yang selalu nyalahin keadaan??

Ulangan dapet nilai jelek nyalahin gurunya, dikatain nggak bisa ngajar. Main bola nggak bisa nyetak gol terus nyalahin tiang gawangnya atau nyalahin kipernya karena bolanya ditangkep?? Hahahaha...kok saya jadi geli sendiri sih. 


Terus pas udah agak gedean...
Kuliah nggak lulus-lulus nyalahin dosennya karena skripsi revisi terus. Nyalahin temennya karena lulus duluan. LOL.
Belum dapet kerjaan terus nyalahin pemerintah karena sedikit lapangan kerja. LOL.


Saya sebisa mungkin bersikap jujur dan realistis sama anak. Sekarang sih mba Alma belum bisa ngomong dan belum ngerti saya ngomong apa. Kalo anak salah ya dibilang salah, tapi ngomongnya baik-baik. Bukan dengan nyalahin benda lain atau orang lain. Emang kalo nyalahin benda atau orang lain anaknya terus jadi berhenti nangis? Nggak kan? 

Misalnya nih kalo udah gede mba Alma jatuh,,
"mana yang sakit? lain kali mba Alma lebih hati-hati ya jalannya" *sotoy banget padahal belum ngalamin*
Cukup tolongin, tanya mana yang sakit, kalo luka segera kasih obat. Kasih pesan supaya lain kali lebih hati-hati. Udah gitu aja cukup, nggak usah ditambahin bumbu-bumbu percakapan yang tidak realistis.

Kalopun anak salah, segera diberitahu dengan cara yang baik. Bukan dengan ngejudge atau ngomong dengan nada tinggi seolah menyalahkan. Kalo cara ngasih taunya nggak baik, anak bisa jadi minder, atau malah nggak mau nyoba lagi.

Contoh:
"Adik ayo dilihat lagi huruf D nya sudah betul belum nulisnya? Kebalik sama huruf B nggak?"
"Loh dik ini salah. Huruf D nya kebalik sama huruf B. Masa nulis gitu aja salah."

Lebih enak percakapan mana? Yang atas atau bawah? Lebih enak yang atas kan??

Saya dan suami pernah punya pengalaman nih sama anak kecil. Masih sodara sih. Waktu itu dia pamer bisa nulis namanya pake tulisan latin. Tapi huruf "R" nya itu mirip huruf "M". Spontan suami bilang, "Ini bukan huruf R tapi huruf M."
Anaknya langsung nangis seketika dan lari ke belakang. Huwaaaa... hayooo loh bikin nangis anak orang. Waktu itu kami belum punya anak. FYI, banyak anak-anak yang takut sama suami saya. Hahaha

Dari kejadian itu kami sempat heran dan mikir. Wah, berarti anak ini nggak pernah dikasih tau kalo dia salah. Mungkin kata-kata suami juga salah sih. Terkesan langsung ngejudge kalo dia itu salaaah. Maklum lah ya suami nggak pernah main sama anak-anak. Pemilihan kata untuk ngomong sama anak-anak itu penting loh. Kalo salah ngomong akibatnya bisa fatal.


Intinya harus jujur dan realistis sama anak. Biar dia tau kondisi yang sebenarnya, biar dia bisa menghadapi kenyataan hidup. *tsaaahh
Hidup ke depan jauh lebih keras, Nak. Bukan cuma sekedar sakit kepentok kursi atau sakit kesandung batu. Masih banyak sakit-sakit yang lain yang harus dihadapi bukan dihindari.


Ahh, sotoy banget saya. Praktek juga belum. -_____-
Buat yang punya pengalaman, silahkan share :)

-nuki-








You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews