Dari Ibu Rumah Tangga Menjadi Ibu Bekerja

9:01 AM

source here


Hidup ini memang dinamis ya. Semua bisa berubah sewaktu-waktu. Sekarang bisa sante-sante glundang glundung peluk anak, besok-besok harus kerja. Iyaaaa...itu saya!!!

Jadi sebenernya ketika memutuskan untuk menjadi ibu rumah tangga, kurang lebih 1,5 tahun yang lalu saya sudah terikat kontrak dengan salah satu perguruan tinggi swasta di Jogja. Karena perguruan tinggi tersebut baru saja membuka jurusan baru, maka pekerjaan saya masih tergolong freelancer. Banyak selo nya. Kerjaan bisa dikerjain di ruma. Ke kampus kalo sedang dibutuhkan saja terutama untuk urusan administrasi terkait pendirian jurusan baru tersebut. Jadi yaaa lebih banyak sante-sante momong anak di rumah. Wkwkwkwk

Awal Februari ini saya mendapat undangan rapat yang judulnya koordinasi perkuliahan. JENG JENG!!!! Saya shock begitu liat judulnya. Duuuuhhh...gimana ini masa iya secepat ini saya harus masuk ngajar?? Mba Alma gimana? Terus nangis-nangis T____T
Baru dapet undangan aja saya udah stress. Mikirin bakalan gimana kalo uda mulai masuk ngajar. Nah, waktu rapat itu kan otomatis mba Alma ditinggal di rumah sama bapaknya. Ndilalah stok ASIP di kulkas tinggal 3 botol aja. Itu pun udah dari bulan November. Saya pun mulai pumping dan syediiiiihhh bingiiiiit pumping pake pompa nggak mau keluar. Pumping manual cuma dapet 10 ml.
T______________T
Oke fix, saya stress.

Dan bener ASI saya seret seharian. Mba Alma kasian dia nenen tapi nggak kenyang. Tapi karena nggak kenyang akhirnya dia mau makan lebih banyak sih. Hahaha
Suami berhasil menenangkan saya. Alhamdulillah...
Ya kaliii saya pikirannya udah kemana-mana, berangkat rapat aja belum.

Setelah rapat baru deh ketauan kalo mulai full masuk ke kampus itu bulan April. Fyuuuh...sedikit lega rasanya. Tapi kan tapiii itu artinya mba Alma akan ditinggal. T____T
Yaampuun sedih banget sih ya rasanya mau ninggal anak kerja. Ini saya udah nggak kerja sampe mba Alma umur 9 bulan. Lha kalo yang cutinya cuma 3 bulan?? Kebayang banget sedihnya kaya apa, ninggal bayi masih piyik.

Saya menikmati sekali bisa merawat mba Alma sendiri. Setiap progress yang dia lakukan, saya lihat sendiri. Bahagiaaa banget rasanya. Dan sekarang di rumah sama mba Alma itu seru bangeet. Karena dia udah bukan bayi banget yang cuma tidur, nenen, pup dan pipis aja. Mba Alma udah bisa bercanda, diajak main petak umpet, kejar-kejaran, udah bisa ngerjain saya, udah bisa bete, macem-macem lah. Menghibur banget. Dan kita bisa dibilang tak terpisahkan. Saya nyuci, mba Alma diajakin. Saya masak, ikutan di dapur juga. Makan juga bareng. Mandi pun kadang bareng. Kemana-mana hampir selalu diajak. Presentasi Jogja-Bogor PP pun diajak. Hampir nggak pernah ditinggal.
Terus tiba-tiba saya harus rutin ke kampus?? Rasanya patah hati banget T____T

Berbagai kekhawatiran muncul. Nanti dia kalo nggak sama saya gimana? Sedih nggak? Maemnya gimana, padahal susah maem. Apa orang lain bisa paham sama karakternya? Nanti kalo dia bete gimana? Kalo nggak mau tidur siang gimana?? T_____T
Kepala isinya cuma gimanaa gimanaaa

Suami masih tetap optimis sekali dengan pilihan: kita bisa mengasuh sendiri, nanti bisa gantian sama mas. Jadi mba Alma mau diajakin ke kampus suami. Intinya gantian jadwal momongnya lah. Saya coba berpikir realistis. Yang pertama, kasihan mba Alma kalo harus ikut kegiatan orangtuanya terus. Dia capek. Nggak punya rutinitas yang pasti kaya biasanya. Nggak bisa bebas bermain-main. Kasihan lah pokoknya. Yang kedua, kalo suami ke luar kota gimana?? Kaaan eikeee yang ribet. Dan frekuensi suami ke luar kota cukup sering. 

Lalu muncul opsi selanjutnya: mba Alma masuk daycare. Dia nggak capek. Punya kegiatan dan rutinitas. Bebas bermain dan belajar. Dia juga punya temen. Tapi ya memang harus berpisah sementara dari bapak ibunya. 
Dan hasilnya, oke kami sepakat mau masukin mba Alma ke daycare. Karena dalam pikiran kami tidak ada opsi pake jasa mbak baby sitter ataupun dijaga sama simbahnya. 

Awalnya berat bangeet buat saya. Saya coba untuk sharing dengan teman-teman saya yang ibu bekerja. Mereka banyak mmemberikan support untuk saya. Rasa khawatir itu pasti ada. Tapi tidak perlu berlebihan. 

Sampe pada suatu sore di posyandu, ada acara bina keluarga balita. Dimana di situ ada banyak anak kecil. Digelarin tiker dan dikasih mainan. Saya iseng pengen ngetes mba Alma kalo main sama banyak teman gimana reaksinya. Saya lepasin dia di tiker. Saya ngeliatin dari jauh aja. Dia langsung ambil mainan. Pas udah bosen sama mainannya, dia ngrebut mainan temennya. Duuuhh
Pegang-pegang muka temennya. Mau numpahin minum temennya. Saya akhirnya turun tangan. Takut nangisin anak orang  -_____-
Dia seneeng. Ketawa-ketawa. Ngoceh teriak-teriak. Lama-lama dia makin maju ke meja MC. Dan akhirnya merambat ke meja MC, ngambil snacknya MC  -____-

Dari situ saya lega. Mba Alma ternyata gampang adaptasi sama anak-anak kecil dan seneng kalo ada temen. Dia berani lepas dari saya dan bermain sama anak lain. Dia berani dengan orang baru, saat anak-anak lain pada nempel sama ibunya. Ibu bangga padamu Nak....

Saya dan suami lega. Kami lega. Kami percaya mba Alma anak yang kuat dan pemberani. Sudah saatnya mba Alma belajar mandiri. Kami percaya mba Alma bisa survive dan happy di daycare. Tapiii bapak ibunya yang nggak kuat pisaah T___T *cemeen

Kami harus kuat, kami harus bisa. Biar mba Alma juga tenang dan happy waktu di daycare. Kami yakin mba Alma bisa. Kami yakin mba Alma mengerti. Kami mulai sounding ke mba Alma kalo mulai bulan April dia masuk sekolah. Kalo bapak ibu ke kampus, dia sekolah. 

Kami sudah berdamai dengan diri sendiri, dengan berbagai kekhawatiran yang menghantui. Alhamdulillah ASI juga lancar lagi. Saya mulai pumping lagi untuk stok. 

Selanjutnya kami tinggal survei daycare. Ini sudah keputusan bulat bagi kami. Pastilah nanti akan banyak komentar yang datang pada kami kenapa mba Alma masuk daycare. Padahal suami saya anak tunggal, tinggal bersama orangtua dan bentar lagi simbahnya pensiun. Kenapa nggak diasuh sama simbahnya aja? Monggo orang lain boleh usul macem-macem tapi keputusan kami sudah bulat. Jadi yaaaa maap maap kalo kami cuek aja. Hehe

Pe-er saya tinggal manajemen waktu. Gimana mengatur waktu kalo besok sudah mulai masuk kerja. Saya berkomitmen untuk tidak bawa pekerjaan ke rumah. Jadi kalo di rumah fokus sama mba Alma. Kasian dia udah ditinggal seharian, masa ya di rumah masih harus disambi-sambi juga. Kalopun mau lembur ya nunggu dia tidur. Saya akan memanfaatkan waktu sebaik-baiknya bareng mba Alma. 

Semoga kami bisa memberikan yang terbaik untuk mba Alma, walopun kami masih banyak kekurangan sana sini. Semoga kami bisa memberikan waktu yang terbaik walopun kami bekerja. Semoga mba Alma menjadi anak yang mandiri, kuat dan selalu happy. 

Sekian curhatan dari emak galau. Hahahaha

     -nuki-     




You Might Also Like

2 comments

  1. Semangat ya makkk...ak juga ada kekawatiran ki... ak bingung kudu mlebu kampus kapan antara maret atau september. Bebe saiki msh 4 bulanan dan ak lg kondisi ra kuat nek kon pp neng jakarta sko omah. Dan ak drung mikiri ngko nek bebe lair meh dititipke sopooo mau sedih tp ga booleh ntr jd stress jd ak bawa fun aja saiki

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangaaat res. nggak papa itu nggak usah dipikirin banget sekarang. digawe seloww dulu, biar si bebe ga ikutan stress. hehe

      Delete

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews