Mengapa Menjadi Ibu Rumah Tangga?

8:00 AM


Source here


Menjadi ibu rumah tangga, hal yang sama sekali tidak pernah terpikirkan oleh saya sebelumnya. Sebelum menikah saya nggak pernah kepikiran sama sekali mau jadi ibu rumah tangga, waktu sudah menikah pun. Pikiran saya, ibu rumah tangga itu urusannya cuma ngurusin rumah dan anak dari masak, ngepel, nyuci baju, setrika, momong anak, ngerumpi sana sini, pake daster, nggak kereeen deh pokoknyaaa. Hahahaha


Mindset sebagai wanita karir itu tertanam karena ibu saya bekerja. Dan dulu waktu saya masih sekolah dan kuliah sudah diwanti-wanti, pokoknya harus kerja dulu sebelum menikah. Setelah menikah pun harus jadi wanita bekerja, biar punya power, gitu kata ibu saya. 


Bayangan saya dulu, saya mau jadi wanita karir. Kerjanya jauh, terus keliling Indonesia, keliling dunia. Hahahaha...asiiik banget gitu kayaknya. Nggak mikirin tuh anak sama suami mau gimana. Boro-boro mikir anak, nikah aja belum kepikiran. Makluuum yaah, itu pikiran saya waktu masih muda dan berbahaya. 


Terus kenapa sekarang jadi ibu rumah tangga?? 



Jadi ibu rumah tangga itu pilihan. Nggak bisa dipaksa loh. Harus dengan kemauan sendiri. Saya kepikiran jadi ibu rumah tangga waktu hamil mba Alma. Suami saya sempet ragu-ragu waktu saya mau jadi ibu rumah tangga. Takut saya bosen, takut nanti stres kalo di rumah terus. Hahaha...iyaaa saya orangnya biasa sibuk bekerja, nggak betah lama-lama di rumah.


Terus apa alasannya jadi ibu rumah tangga??


1. Tidak nyaman dengan pekerjaan saat itu

Pekerjaan saya saat itu bukan passion saya banget. Kerja di birokrasi pemerintah yang rrwwrrr ribeeet. Jam kerja yang nggak fleksibel, jam kantor banget yang masuk setengah 8 dan pulang setengah 4. Gaji juga standar ya, nggak yang waaaawwww. Dari pekerjaan itu, apa yang mau dipertahanin coba? Passion? Enggak. Jam kerja? Enggak. Gaji? Enggak. 
Kalo saya punya kerjaan yang cocok, cocok dalam artian sesuai passion, jam kerja fleksibel dan gaji oke, mungkin saya nggak jadi ibu rumah tangga. 

Jadi ibu rumah tangga nggak punya gaji dong?
Iya, nggak punya gaji bulanan. Tapi saya kan bisa freelance. Selama ini saya freelance menulis. Kadang jualan online kalo lagi pengen *pedagang labil*

Terus pemasukan keluarga berkurang?
Alhamdulillah, tidak ada yang berkurang. Rejeki udah ada yang ngatur mah. Yang namanya rejeki orang berkeluarga itu nggak bisa dihitung pake matematika. Saya berhenti kerja, alhamdulillah job suami tambah banyak. Dan kalo lagi selo kadang saya juga bantuin.


2. Pengen ngurus anak sendiri

Maaf ya mba Alma, alasan ini jadi nomer dua. Sejak awal hamil saya pengen ngurus anak sendiri. Nggak diasuh kakek nenek, nggak diasuh baby sitter. Biar kami, bapak dan ibunya, yang mengasuh dan mendidiknya. Sejak mba Alma lahir saya dan suami yang ngurus sendiri. Dari mulai mandiin, ganti popok, nidurin, semuaaanyaaa. 

Lha kalo saya kerja, siapa yang mau ngurus mba Alma? Pake baby sitter? Nggak laaah, parno saya liat pemberitaan di media tentang baby sitter kejam. Mau ke daycare? Saya nggak tega masih bayi kecil dititipin daycare. Diurus kakek neneknya? Simbahnya semua kerja, kalopun mereka sudah pensiun pun saya nggak mau nitipin anak ke orangtua,

Saya pengen melihat sendiri setiap milestone yang dicapai mba Alma dalam hidupnya. Selalu ada dalam setiap tawa dan tangisnya. Dan sampai sekarang mba Alma umur 5 bulan, saya belum pernah ninggalin dia di rumah lebih dari 3 jam. Pernah saya tinggal workshop 2 jam, dia di rumah sama bapaknya. 

*


Adakah yang berubah setelah menjadi ibu rumah tangga?

Jelas ada. Tapi nggak banyak sih menurut saya. Mungkin lebih ke apa yang berubah setelah punya anak. Saya jadi jarang ke luar rumah. Dulu waktu kerja senin sampe jumat, kadang di jam istirahat saya main atau makan-makan sama temen. Sekarang? Nggak pernah. Dan sekarang saya hampir nggak pernah ke luar rumah sendirian. Ya iyaaa laaah..anak sama siapa??

Tapi setiap weekend kami selalu jalan-jalan. Entah cuma main ke rumah temen, makan di luar, cari perlengkapan mba Alma, atau sekedar ngajakin mba Alma main. Suami saya paham banget kalo saya nggak betah lama-lama di rumah. Nggak weekend pun kalo emang lagi bosen di rumah, suami pasti ngajakin pergi jalan. Dia paham banget kalo saya udah mulai keliatan jutek berarti bosen di rumah. Hahahaha


Jadi ibu rumah tangga ngerjain apa aja sih?

Hahaha...selama ini saya kepikiran jadi ibu rumah tangga itu nggak keren banget, Dan ihh urusannya itu-itu melulu, Bosen banget. Tapi sekarang saya happy tuh. 

Ini list kerjaan saya sehari-hari:
1. Ngurusin semuaaaa kepentingan mba Alma. Dari mandiin, ngajak main, ganti popok, nidurin, de el el. Dari dia bangun sampe tidur lagi. 
2. Masak. Kalo lagi males atau capek, saya nggak masak. Suami yang masak, atau beli sayur.
3. Nyuci baju. Saya selalu nyuci baju di saat weekdays, weekend saatnya bersenang-senang.
4. Nyapu. Saya biasanya nyapu pagi aja sih. Ngepel? hmm...jarang. Paling juga 2 minggu sekali.
5. Setrika baju mba Alma kalo lagi nggak males atau capek. Kalo lagi capek ya cuma dilipet aja. Baju bapak ibunya nggak disetrika. Kecuali baju kerja suami saya masukin laundry. Hahaha *males*
6. Nulis. Nulis ini entah nulis blog atau nulis buat kerjaan, tapi nulis bikin saya happy.
7. Belajar. Iya, belajar apa aja. Baca jurnal, belajar parenting, apa aja yang menurut saya menarik.
8. Beres-beres. Ini biasanya bisa lah sambil nyambi pas mba Alma lagi main sendiri.
9. Olahraga. Harus banget olahraga biar badan seger dan nggak pegel-pegel walopun cuma 10 menit. 


Dikit banget ya kerjaannya? Iya sih emang dikit keliatannya. Tapi yang paling banyak memakan waktu adalah nomer 1. Mba Alma pokoknya prioritas utama. Karena tujuan utama saya jadi ibu rumah tangga adalah ngurus mba Alma. Kalo mba Alma lagi nggak mau disambi ya saya nggak ngerjain pekerjaan yang lain. Saya ngelakuin kerjaan-kerjaan itu kalo mba Alma lagi tidur atau dia lagi mainan sendiri atau dia lagi sama bapaknya. 


Saya dan suami mah orangnya sante banget. Jadi nggak kepikiran kalo "jadi ibu rumah tangga berarti rumah harus bersih rapi, baju harus rapi mulus wangi". Walopun saya jadi ibu rumah tangga, kamar masih aja berantakan, setrika baju masih aja di laundry.

Lho kok gitu sih?

Iya, karena buat kami happy lebih penting daripada hanya sekedar rumah bersih dan rapi. Buat apa rumah bersih dan rapi kalo ibunya stres. Dari sekian pekerjaan rumah tangga, saya paling males kalo harus setrika baju. Itu bikin saya stres, Daripada stres mending ke laundry, cuma bayar 2 ribu per kg. Saya dan suami tergolong orang yang moody. Kalo lagi mood beres-beres ya kamarnya rapi. Tapi paling ya bertahan seminggu paling lama, habis itu berantakan lagi. Kalo lagi mood masak, bisa nyoba-nyoba resep Gordon Ramsay. *tapi biasanya gagal* -____-
Kadang kalo lagi males dan nggak pengin ngapa-ngapain, seharian kami cuma glundang glundung di kasur main sama mba Alma. Mba Alma tidur kami juga ikut tidur.

Buat tetap menjadi waras saat jadi ibu rumah tangga, lakukan hal yang bikin happy. Saya juga nggak selamanya jadi ibu rumah tangga. Kalo saatnya udah tepat, saya akan bekerja lagi. Kapan? Kalo mba Alma uda mulai sekolah, kalo saya udah nemu kerjaan yang cocok. 


Intinya harus tetep happy. Mau jadi ibu rumah tangga, mau jadi ibu bekerja, harus happy.
BECAUSE HAPPY MOMMY RAISE HAPPY BABY       ^__^


-nuki-

You Might Also Like

2 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews