Pria Sudah Menikah dan Perut Buncit

8:00 AM




Ini kok saya ngomongin cowok perut buncit sih?? Abisnya saya agak risih gitu kalo ada yang bilang, "perut buncit itu tandanya makmur". Dan biasanya fenomena ini terjadi pada pria yang sudah menikah. Yang tadinya kurus kering setelah nikah jadi lemu ginuk-ginuk. Katanya makmuur, banyak rejeki..


Saya kok nggak setuju ya. Masa perut buncit dibilang tanda makmur. Yang ada perut buncit itu tandanya kurang olahraga. Ini pendapat saya loh ya, kalo punya pendapat beda silahkan. Bebaaaaass


Banyak pria yang setelah menikah terus mereka jadi buncit. Katanya makmur, banyak rejeki, masakan istri enak, istri pinter ngurus suami, dan laiin laiiin. Menurut saya, buncit itu nggak sehat. Buncit itu tandanya kebanyakan lemak di perut. Kalo kata artikel-artikel kesehatan sih perut buncit itu karena pola makan dan kurang olahraga. Perut buncit juga memicu penyakit loh. *mendadak sotoy soal kesehatan
Terus masih mikir kalo perut buncit itu makmur??
Memang sih ada yang buncit karena genetik. Jadi walopun makan sedikit, rajin olahraga tapi tetep aja buncit.


Suami saya punya bakat perut buncit. Berat badan naik dikit udah keliatan tuh perutnya. Jadi kalo udah mulai keliatan mau buncit saya langsung rewel. Kenapa?? Perut buncit itu tandanya nggak sehat. Sudah sepantasnya kan suami istri saling mengingatkan untuk kebaikan. 

Suami saya juga ngeluh, kalo berat badan nambah dan perutnya buncit rasanya nggak enak. Jadi kerasa berat buat bawa badan. Apalagi suami sering kerja di lapangan, butuh banget badan yang fit. Belakangan dia ngeluh kalo waktu masuk goa vertikal -suami saya caver- dia berat bawa badan.

Dulu waktu suami di Bandung dan saya di Jogja, suami nggak keurus. Berat badan ga kekontrol, di atas 80an kg. Perut buncit. Sakit maag sering kambuh. Pola makan nggak teratur. Kalo lagi ada acara kantor makan jor-joran. Ngemil juga jor-joran. Makan kripik pedes sebungkus dimakan langsung habis, maag langsung kambuh. Di sini lah peran istri dibutuhkan. Ngurus jarak jauh juga gimana kan ya? Palingan cuma bisa telpon ngingetin. Suami sakit juga nggak bisa ngerawat. Cuma bisa nelpooon. Sediiih. Itu kenapa saya menolak long distance marriage. Sediiih, nyeseeek T_____T


Tugas saya sebagai istri adalah menjaga keluarga tetap sehat. *tsaaaaahhh* *macak dokter
Kalo suami sakit saya juga yang repot kan. Sehat itu mahal looh. *duiit lagiii

Jadi saya ngapain aja biar suami tetep sehat dan nggak buncit??


1. Menjaga pola makan

Saya bukan tipe istri yang suka ngatur-ngatur nggak boleh makan ini itu, blablablaa. Bebaas suami mau makan apa aja. Asal jangan berlebihan. Apa-apa kalo berlebihan hasilnya jadi nggak baik. Apa yang dia suka, saya masakin. Suka pizza, saya bikinin. Tapi nggak tiap hari juga makan pizza. Tetep harus diatur. Misalnya hari ini makan pizza, besoknya makan sambel tempe. Hahaha...biar ngiriiit jugaaaa. Jangan lupa makan sayur dan buah. 

Suami juga minta saya ngambilin nasi kalo mau makan. Soalnya kalo dia ngambil sendiri bakalan kalap. Kalo diambilin kan porsinya normal. 
Suami saya termasuk orang yang gampang laper. Bangun tidur aja dia langsung laper   -_____-
Jadi biasanya saya bawain bekal makanan kalo kerja.

Kadang masih ada yang mikir, ngapain sih ngatur pola makan kan masih muda. Jangan salah, banyak penyakit yang muncul di saat tua karena kesalahan pola makan waktu muda. Mungkin sekarang sih nggak ngerasa. Tapi 20-30 tahun lagi? Kolesterol, asam urat, obesitas, diabetes dan blablabla penyakit yang disebabkan oleh gaya hidup.


2. Olahraga

Ini nih suami saya paling males. Kalo disuruh olahraga kebanyakan alesan. Atau bilangnya udah olahraga dengan gendong mba Alma. Maksudnya mba Alma jadi barbel? Plisss deh sayang

Saya ngerasain banget manfaat olahraga waktu hamil. Menginjak trimester 3 kehamilan saya rutin senam hamil setiap pagi. Walaupun cuma 10-15 menit, tapi kerasa seger di badan. Lumayan ngurangi pegel-pegel waktu bangun tidur. Tau sendiri lah ya orang hamil trimester 3 bangun tidur pegelnya kaya apa.

Jadi sekarang saya sok-sok an jadi coach suami. Setiap pagi habis subuhan saya paksa olahraga. Walopun cuma gerakan pemanasan 10-15 menit. Tapi untuk suami saya tambahin gerakan sit up, plank sama gerakan kayuh sepeda. Biar perutnya nggak bunciiiit. 


3. Hindari stres

Ini terlihat sepele, tapi PENTIIIING BANGEEET. Sampe harus pake capslock. Point 1 dan 2 nggak bakal berguna kalo stress. Suami saya punya sakit maag yang udah parah sampe asam lambungnya naik ke tenggorokan. Nama penyakitnya refluks laringofaring. Lain kali akan saya ceritain soal penyakit itu. Dan saya tau persis kalo asam lambungnya naik waktu lagi stres. Walopun suami sakit maag, dia tetep makan pedes, tetep makan kecut juga. Nggak kambuh tuh kalo makannya nggak berlebihan. Tapi sekali stres, langsung kambuh.

Saya sendiri punya penyakit vertigo, yang juga cuma kambuh kalo saya stres berat. Segala makanan larangan orang vertigo saya makan. Nggak kambuh tuh asal nggak stres.
Stres juga bikin orang banyak makan loh. Makan jadi nggak terkontrol. Jadi usahakan hindari stres. Kalo udah kerasa mau stres, buru-buru cari kegiatan yang bikin happy.

*

Oke, segitu dulu dari saya. Bagi saya menikah itu berarti hidup sehat dan menua bersama.


-nuki-

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews