Tentang Memasak

10:32 AM

source here


Pekerjaan rumah tangga yang paling saya suka itu masak. Kenapa? Ya, karena masak itu jelas keliatan hasilnya dan bisa dinikmati. Hasilnya makanan, yang bisa dimakan. Hehe...alasannya cetek banget. Ketauan banget kalo yang dipikirin perut aja. LOL.

Lha kalo pekerjaan yang lain, misal nyuci, nyapu, beres-beres, dll, hasilnya nggak bisa dinikmati langsung. Palingan kan ya jadi bersih rapi, udah gitu aja. Kok rasanya nggak ada manfaat yang signifikan gitu dalam hidup saya. Wkwkwk..ketauan bangeeet kan orangnya berantakan. 

Kenapa saya lebih milih masak dibanding kerjaan rumah yang lain? Karena suatu saat anak bakalan kangen sama masakan ibu, bukan sama bersihnya cucian ibu atau rapinya setrikaan ibu. LOL.


Buat saya masak itu bukan masalah bakat sih. Ada orang yang bilang nggak bisa masak. Saya pikir semua orang bisa masak deh. Masak air, masak indomie, bikin telor ceplok minimal lah. Masak itu masalah niat dan belajar. Mana ada chef begitu lahir langsung jago masak. Nggaaak adaaa. Mereka semua belajar dulu, pake gagal dulu. Ibarat nggoreng juga pake gosong dulu. Yang penting berani nyoba dulu.


Saya belajar nggoreng telor dadar waktu kelas 2 SD. Dulu mecahin telor mau dimasukin mangkok tapi malah cangkangnya yang masuk mangkok . Telornya tumpah semua ke lantai -_____-
Tapi nggak papa namanya juga belajar.


Penting nggak istri bisa masak? Jawabannya PENTING. 
Sekedar bisa masak loh ya. Bukan pinter masak dengan kemampuan chef. Masalah enak dan nggak enak itu relatif. Urusan selera kalo itu sih. Setiap orang seleranya beda. Enak menurut saya belum tentu enak menurut suami. 


Kenapa masak?
Karena dengan masak jadi bisa mengatur asupan gizi keluarga. Lebih tepatnya karena saya dan suami orangnya gampang laper. LOL. Bangun tidur aja langsung laper. 
Selain itu masak juga ngirit loh. Saya biasanya belanja di pasar habis sekitar 150rb an tiap minggu. Cukup untuk makan 1 minggu. Uda termasuk sayur, lauk dan buah. 
Masak juga mengukir sejarah. *tsaaaaah
Lha iya, setiap ibu pasti punya ciri khas masakan yang beda. Nggak bakal ada yang sama rasanya. Dan nggak mungkin bisa ditemukan di tempat lain kecuali di rumah. Itu salah satu faktor yang bisa bikin kangen rumah. Kayak saya yang sejak kuliah udah jauh dari orangtua, salah satu yang bikin kangen rumah itu masakan ibu. 


Ibu saya suka masak dan bikin kue. Jadi wajar banget kalo saya juga suka masak. Karena sejak kecil udah diajak ke dapur. Ibu saya mengajarkan kami nggak suka jajan. Jajan boleh lah sekali dua kali, tapi nggak terus-terusan. Jadi kalo saya dan adik saya lagi suka jajanan apa gitu, langsung deh ibu bikinin di rumah. Dibikinin sampe kami boseeeeen. Hahahaha...biar kami nggak jajan di luar.
Lagi suka siomay, dibikinin siomay. Lagi suka mi ayam, dibikinin mi ayam. Lagi suka keripik pedes, dibikinin keripik pedes. Semuaa kalo yang kira-kira bisa masak sendiri bakalan dimasakin. 

Saya juga sedang ikut menerapkan itu di keluarga kecil saya. Karena mba Alma belum bisa makan, jadi ya ke suami dulu. Suami suka apa, saya bikinin sampe bosen, sampe dia nggak minta lagi. Suka cilok, saya bikinin cilok. Suka pizza, saya bikinin pizza. Kalo mba Alma udah gede juga bakalan saya gituin. 


Masak itu ribet? Nggaaak sih. Tergantung ya mau masak apa. Kalo saya sih males banget masak yang ribet. Masak yang praktis-praktis aja. Liat aja masakan saya di #OurHomeCuisine, simpel semua. *anaknya emang malesan
Saya biasanya menghabiskan waktu paling lama 1 jam untuk masak di pagi hari. Kalo masakannya simpel macem nasi goreng paling lama juga setengah jam. Kecepatan dan kemampuan masak juga tergantung jam terbang loh. Kalo uda sering masak sih bakalan apal bumbunya apa aja. Nyiapan bahan-bahan juga lebih cepet. Dulu waktu awal-awal masak saya juga ke dapur bawa hape atau tab buat nyontek resep karena saya pelupa. Lama-lama udah nggak, cuma liat resepnya aja sekilas.
Kadang suka ngiri sekaligus takjub sama ibu-ibu yang rewang kalo ada hajatan di kampung. Masaknya cepet dan rasaaanyaa maestro banget. Padahal sekilas kaya cuma ngasal aja ngasih bumbu. Ibu-ibu rewang di Bantul, di rumah simbahnya suami, masakannya enak-enak banget. Di rumah saya juga. Tetangga-tetangga saya kalo lagi rewang masaknya juga enak-enak banget.

Persiapan masaknya juga nggak dibikin ribet. Sayur-sayuran juga nggak saya petikin satu-satu. Kayak bayem kalo lagi males juga langsung saya rajang aja. Nyuci sayuran juga nggak yang dicuci per lembar satu-satu. Duuhh nek koyo ngono njuk kapan le rampung masaak, selak ngelih  -____-

Kebetulan saya punya suami juga suka masak. Jadi kalo saya lagi males masak, dia yang bakal turun ke dapur. Untuk masakan tertentu, suami saya lebih jago. Dia sukanya nonton channel Gordon Ramsay di youtube. Dan suami saya juga sukaa banget sama segala rupa peralatan masak. Saya sih seneng-seneng aja dia begitu. Jauh-jauh dari Jerman juga yang dibeli panci sama gelas wine. Segala food processor, pepper grinder, alat pemotong bawang, sampe pisau dapur, suami saya yang pengen. Pisau dapur juga maunya  Victorinox atau Tramontina -_____- 
Katanya pisau dapur juga menentukan performa masak. Kalo saya pisau dapur beli di pasar juga cukup. 


Aduh kok udah panjang ya tulisannya ini. Buat yang masih ragu-ragu mau masak, dicoba dulu. Gagal nggak masalah. Selamat memasak... :)


-nuki-



You Might Also Like

2 comments

  1. sama kaya ibuku. ga bolehin anak2nya jajan diluar. hmmm kenapa ibu2 kita gtu ya...jangan heran pas ngekos ak jd suka jajan. ibarat wis diumbar dhewe jd bisa makan apa aja nyamnyam

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, soalnya kalo jajan di luar kan nggak tau bersih apa nggak. kyaaaa...jangan tanya waktu ngekos, jajan terooos. males masak hehe

      Delete

Popular Posts

About Me

Like us on Facebook

Flickr Images

Total Pageviews